Pulau Saipan / Saipan Island

Pulau Saipan berada di dalam 15 rantai pulau tropis, kepulauan Marianas, dengan luas total 115,39 km persegi dan populasi mendekati 70.000 jiwa dengan masuknya penduduk tetap. Perkiraan populasi Saipan adalah 52.000 pada tahun 2020, rata-rata 453 penduduk per kilometer persegi.

Lokasi Pulau Saipan

Terletak sekitar 190 km di utara Guam dan 9,3 km di timur laut Tinian di seberang Selat Saipan, Saipan adalah pulau terbesar kedua setelah Guam, di kepulauan Kepulauan Mariana. Dengan luas daratan 115,39 km persegi, panjangnya sekitar 19 km dengan lebar 9,0 km, terletak di timur laut Australia di Samudra Pasifik Selatan, sebagai salah satu Persemakmuran Kepulauan Mariana Amerika Serikat. Saipan adalah pulau berbukit dengan ketinggian mencapai 471 meter di atas permukaan laut di Gunung Tapochau. Dikelilingi oleh teluk kecil Teluk Laolao (Magicienne) dan Pelabuhan Tanapag di kedua sisinya, dan dengan pulau Tinian yang lebih kecil di seberang Selat Saipan tak jauh dari barat daya.

Sejarah Pulau Saipan

Di bawah kedaulatan Spanyol dari tahun 1565 hingga 1899 dan pemerintahan Jerman dari tahun 1899 hingga 1914, Saipan menjadi mandat Jepang pada tahun 1920 hingga Perang Dunia Kedua dan invasi Sekutu pimpinan AS yang berhasil pada tahun 1944, yang menyebabkan sekitar 3.500 tentara AS dan 30.000 tentara Jepang tewas dalam satu serangan. penangkapan paling sengit di Pasifik. Selain itu, ribuan warga sipil Jepang tewas, sementara banyak yang melompat atas kemauan mereka sendiri dari Tebing Banzai di bagian utara pulau, sebagai pernyataan terakhir kebencian mereka. Menjadi pangkalan udara militer AS yang penting selama tahun terakhir perang, pulau itu kemudian berada di bawah yurisdiksi angkatan laut AS dari tahun 1953 dan 1962.

Selain banyak tugu peringatan di Suicide dan Tebing Banzai, ada banyak situs bersejarah penting di Saipan seperti peninggalan arkeologis dan piktograf peradaban kuno Chamorro dan Carolinian di Gua Kalabera, dan sisa-sisa desa di Pantai Agingan, yang juga merupakan situs bangkai kapal galleon Spanyol abad ke-17. Banyak bunker dan tugu peringatan yang masih utuh di Micro Beach mengingatkan kita pada Perang Dunia Kedua, sedangkan sisa-sisa bunker sisi tebing yang digunakan sebagai mekanisme pertahanan oleh Jepang melawan invasi AS dapat dilihat di The Last Command Post.

Pemandangan Pulau Saipan

Titik tertinggi, Gunung Tapochau, melayang di 480 m di atas pulau adalah formasi batu kapur sejati, bukan gunung berapi yang sudah punah seperti kebanyakan gunung lain di wilayah ini, seperti Gunung Achugao, yang terletak dua mil di utara, sebagai sisa dari kerucut vulkanik komposit bertingkat, awalnya terletak hampir di tempat yang sama. Di utara gunung juga terdapat punggungan tebing, yang mengarah ke Tebing Banzai. Suhu sangat bervariasi dengan perubahan ketinggian yang sering terjadi, dengan perbedaan derajat yang cukup besar antara pantai pantai, dataran rendah, dataran tinggi, dan puncak gunung.

Garis pantai berpasir di pantai barat disandingkan oleh kumpulan tebing berbatu dan terumbu karang di pantai timur, dengan CK Reef di perairan barat dan Marpi Reef yang merupakan tepian bawah laut yang sempit, sekitar 45 km di utara pulau. Lanskap, yang menjadi rentan terhadap erosi setelah Perang Dunia Kedua, ditutupi oleh pohon tangan-tangan, yang memecahkan masalah setelah menyebar secara alami dari waktu ke waktu di sekitar pulau.

Iklim

Suhu rata-rata maksimum di pulau itu dalam kurun waktu satu tahun adalah 28,9 °C. Variasi suhu musiman yang minimal membuatnya masuk dalam Guinness Book of World Records karena memiliki suhu yang paling tidak berfluktuasi di dunia selama rentang tahun. Misalnya, bahkan perbedaan suhu dari malam ke siang lebih besar di Saipan, daripada perbedaan suhu antara musim panas dan musim dingin di sana. Agar adil, orang dapat menganggapnya sebagai musim panas, hampir sepanjang tahun di pulau ini. Dikenal memiliki iklim hutan hujan tropis perbatasan, Saipan juga tidak jarang mengalami musim hujan tropis, dimoderasi oleh angin pasat musiman timur laut dari November hingga Maret, dan ke timur, dari Mei hingga Oktober. Musim kemarau dari Desember hingga Juni diikuti oleh musim hujan yang berlangsung dari Juli hingga November, dengan angin topan paling sering terjadi dari Juli hingga Desember. Dengan hujan lebat juga tidak jarang terjadi di pulau itu, curah hujan tahunan rata-rata adalah sekitar 70 inci atau 180 cm, dengan sebagian besar hilang selama topan berkala, setidaknya satu, terjadi setiap tahun, seperti di semua pulau di sekitarnya.

Satwa Liar Pulau Saipan

Dikenal memiliki pasukan besar siput Afrika raksasa yang bertindak sebagai hama pertanian yang asal-usulnya di pulau itu tetap tidak diketahui, beberapa berspekulasi bahwa mereka dibawa dengan sengaja sebagai sumber makanan, sementara yang lain berpegang pada teori bahwa mereka dikirim secara tidak sengaja. . Pengenalan cacing pipih Platydemus manokwari baru-baru ini membantu menjaga jumlah mereka, sementara juga menyebabkan spesies lain punah, siput pohon asli. Beberapa dari banyak spesies burung endemik termasuk merpati buah Mariana, merpati tanah tenggorokan putih, mata putih kekang, mata putih emas, myzomela Mikronesia, dan burung bulbul buluh yang terancam punah.

Flora di Pulau Saipan didominasi oleh hutan kapur, dengan beberapa daerah berkembang di pulau ditutupi dengan Leucaena leucocephala, atau “tangan-tangan” yang memiliki kepentingan strategis di wilayah tersebut. Diperkenalkan untuk memerangi penipisan lanskap yang disebabkan oleh Perang Dunia Kedua, mereka menyebar secara luas mengikuti fakta, mencegah erosi hingga hari ini. Ada juga patch hutan asli kecil yang terisolasi yang terletak di lereng curam di ketinggian yang lebih rendah, serta di kawasan konservasi dataran tinggi. Spesies buah liar termasuk kelapa, pepaya, dan cabai Thailand, yang dikenal sebagai “donni’ såli” atau “paprika boonie”, sementara mangga, akar talas, sukun atau “Lemai”, dan pisang, dibudidayakan secara lokal.

Wisata Di Pulau Saipan

Pantai Obyan dan Pau Pau sempurna untuk hari keluarga di bawah sinar matahari termasuk dengan kesenangan air dan piknik, sedangkan Pantai Wing menawarkan banyak kesempatan untuk koleksi kerang yang unik. Micro Beach terdiri dari pasir yang sangat lembut, dan Anda juga dapat menyelam dan melihat penyu di Laolao Bay, atau berjalan-jalan di Beach Road Pathway sepanjang 4,8 km yang indah. Hanya 10 menit dari Saipan, pulau kecil Managaha telah mengembangkan salah satu tempat pelarian pantai terbaik untuk snorkeling dan menyelam jauh dari keramaian. Tempat scuba terbaik adalah The Grotto, Eagle Ray City, dan Naftan.

Ada juga restoran bintang 5 dan khusus, hotel untuk semua anggaran, klub malam, dan pusat perbelanjaan dan kios kerajinan lokal, banyak di antaranya terletak di distrik Garapan di pulau itu, serta lapangan golf, dirancang oleh Greg Norman dengan pemandangan laut dan lubang sisi tebing yang menghadap ke laut. Banyak monumen termasuk Kuil Saipan Katori, dan jendela kaca patri di Katedral Our Lady of Mount Carmel. Sebagai koloni Jepang antara dua Perang Dunia, Saipan memiliki salah satu dari sedikit kuil Shinto di dunia yang terletak di luar Jepang, dengan lebih dari 100.000 kuil Shinto di Jepang, dan kurang dari 50 di luarnya.

Budaya Pulau Saipan

Dengan lebih dari sembilan per sepuluh populasi Persemakmuran, budaya umum di Saipan mempertahankan sikap Katolik Roma Spanyol, dengan pengaruh dari budaya Amerika juga. Shinto adalah agama asli di Jepang, sedangkan kuil Shinto atau Jingu dalam bahasa Jepang adalah tempat tinggal kami, atau dewa (roh) yang mewakili berbagai elemen seperti pohon, sungai, matahari, batu, makanan, dan kesuburan. Menurut agama, setelah kehidupan manusia berakhir, jiwa juga menjadi kami, yang disembah oleh orang yang mereka cintai yang masih hidup. Demikian pula, orang-orang penting, termasuk kaisar, dilihat dan diperlakukan seperti kami oleh orang lain.

Bahasa resmi di pulau itu adalah Chamorro, Carolinian, dan Inggris. Namun, secara bersamaan, dengan keragaman budaya yang meningkat pesat sejak abad ke-20, dan komunitas Filipina, Cina, dan Korea yang berlaku, meskipun dengan pengaruh politik yang terbatas, bahasa Cina dan Filipina juga digunakan secara luas. Pemerintah Persemakmuran Kepulauan Marina Utara duduk di Saipan, berfungsi sebagai ibu kota, dengan cabang eksekutif dan legislatif bermarkas di Capital Hill, sementara yudikatif bertemu di Susupe. Katolik Roma adalah agama utama, sementara Kristen, Protestan, dan Buddha adalah tiga minoritas independen terbesar.

Ekonomi

Memberi makan penduduknya dengan talas, singkong, ubi, sukun, dan pisang, pulau ini juga menghasilkan cukup banyak produk untuk diekspor dari dermaga komersialnya dalam mendukung perekonomian. Sebagian besar bergantung pada pariwisata dan industri terkait pariwisata, ada juga bandara internasional di pulau itu. Barang senilai $4,8 juta diekspor dari seluruh Kepulauan Mariana Utara pada 2019, dengan ekspor paling berharga adalah besi tua, termasuk besi tua (29,3% dari total global Kepulauan Mariana Utara), besi tua (22,2%), serta sebagai skrap aluminium sebesar 9%. Juga dalam produksi untuk ekspor adalah mesin pendingin udara, komputer, reagen diagnostik atau laboratorium, mesin cetak, barang plastik lain-lain, genset listrik, dan konverter.

Fakta Menarik Tentang Pulau Saipan

Saipan dikenal sebagai salah satu situs dengan tingkat bunuh diri massal tertinggi di dunia, termasuk sekitar 7.000 orang Jepang melakukan bunuh diri, dengan banyak tentara Jepang melompat dari tebing Saipan selama serangan Amerika di Saipan pada Juli 1944. Pada saat yang sama waktu, sebagai kumpulan kecil pulau, skor polusi Kepulauan Mariana Utara berada dalam 19%, dari negara terbersih di dunia, dan skor pada keamanan di antara 30% dari yang teraman. Sayangnya, peringkat perawatan kesehatannya adalah “terburuk di luar grafik.” Menjadi yang terbesar dan paling berkembang dari pulau-pulau sekitarnya, Saipan adalah sebagai tujuan surga-layak untuk berjemur dan penjelajah bawah laut dengan pantai emas seperti untuk fanatik sejarah dengan pergantian tangan di masa lalu yang kaya darah. Banyak yang tertarik tidak hanya oleh pantai yang luas dan suasana tropis, tetapi juga kesempatan untuk melarikan diri jauh ke Samudra Pasifik, jauh dari belahan dunia lainnya.

Sumber : Worldatlas

Hits: 47