Profile Negara Republik Kongo

Share

Di mana letek negara Republik Kongo?

Terletak di Afrika Tengah, Republik Kongo memiliki perbatasan 5.008,00 km dengan Angola (231 km), Kamerun (494 km), Republik Afrika Tengah (487 km), Republik Demokratik Kongo (1.229 km) dan Gabon (2.567 km) . Ini memiliki garis pantai 169,00 km. Lokasi perbatasan di Sungai Kongo tidak ditentukan dengan Republik Demokratik Kongo.

Ibukota Republik Kongo adalah Brazzaville yang terletak di sisi utara Sungai Kongo, di seberang ibukota Republik Demokratik Kongo, Kinshasa. Selama Perebutan untuk Afrika, kota ini dihuni oleh penjajah Prancis pada tahun 1880 dan tetap menjadi koloni sampai tahun 1960. Untuk membedakan kedua negara Kongo, Republik Kongo sering disebut Kongo-Brazzaville. Populasi Brazzaville terakhir diperkirakan pada tahun 2014 pada 1,83 juta orang yang tinggal di area seluas 269,2 kilometer persegi (101,9 mil persegi). Lebih dari sepertiga dari seluruh penduduk negara itu tinggal di Brazzaville dan kota ini memiliki 40% lapangan kerja non-pertanian di Republik Kongo. Sebagian besar penduduk mengandalkan Sungai Kongo untuk mencari nafkah di industri perkapalan, industri, manufaktur, atau perdagangan. Iklim Brazzaville, seperti halnya Kinshasa, dianggap sebagai lingkungan basah dan kering tropis dengan musim hujan berlangsung dari Oktober-Mei dan musim kemarau berlangsung dari Juni hingga September. Musim kemarau di Republik Kongo dan negara-negara tetangga lebih pendek daripada banyak negara Afrika lainnya. Rata-rata tinggi sepanjang tahun adalah 30,2 derajat Celcius (86,2 derajat Fahrenheit) dan rata-rata rendah tahunan adalah 20,7 derajat Celcius (69,3 derajat Fahrenheit).

Republik Kongo adalah negara Afrika yang mencakup 342.000,00 km2 di mana 0,15% adalah air dan 341.500,00 km2 adalah tanah. Ini menjadikannya negara terbesar ke-63 di dunia dan sedikit lebih kecil dari Montana. Koordinat geografisnya adalah 1 00 S, 15 00 E dan ibu kota Brazzaville. Congo ini dinamai untuk Sungai Kongo, yang terletak di perbatasan timurnya.

Geografi

Republik Kongo memiliki ketinggian rata-rata 430 m di atas permukaan laut. Memiliki iklim tropis dengan musim hujan dari Maret hingga Juni dan musim kemarau dari Juni hingga Oktober. Medannya terdiri dari dataran pantai, cekungan selatan, dataran tinggi tengah, dan cekungan utara.

Populasi

Republik Kongo memiliki populasi 4.852.412 menjadikannya yang ke-124 terbesar di dunia.

Bahasa Perancis adalah bahasa resmi; Lingala dan Monokutuba banyak digunakan. Kelompok etnis mayoritas adalah Kongo, Sangha, dan M’Bochi. Mayoritas populasi diidentifikasi sebagai orang Kristen.

Bahasa resmi Republik Kongo adalah bahasa Prancis yang merupakan cerminan dari sejarah kolonial masa lalu di daerah tersebut. Bahasa Prancis modern berevolusi dari periode Roman bahasa Indo-Eropa dari abad ke-7 hingga ke-9. Ada 26 negara di benua Afrika yang mengakui Prancis sebagai bahasa resmi atau nasional dan jutaan warga Afrika berbicara sebagai bahasa pertama atau kedua mereka. Bahasa nasional di Republik Kongo termasuk bahasa Lingala dan Kituba, yang keduanya diakui dan digunakan di negara-negara sekitarnya. Lingala adalah bahasa Bantu dan mayoritas penuturnya tinggal di Republik Demokratik Kongo (sekitar 7 juta dari 10 juta). Kituba adalah bahasa Creole berbasis-Kongo yang berbasis pada Kikongo. Bahasa lain yang digunakan di negara ini termasuk Bateke, Mboshi, Pygmy, dan sekitar 40 metode komunikasi tambahan. Populasi Republik Kongo menerima pendidikan di semua tingkatan dalam bahasa Prancis dan negara itu telah menghasilkan banyak penulis dan penyair yang dikenal di komunitas Afrika dan Perancis. Dari 5,2 juta orang yang tinggal di negara itu, 88% di atas usia 15 dapat menulis dan berbicara frasa sederhana dalam bahasa Prancis. Bahasa ini dituturkan oleh 30% dari populasi setiap hari.

Pemerintah

Republik Kongo adalah negara merdeka. Ia merdeka dari Perancis pada tahun 1960. Konstitusinya terakhir diratifikasi pada tahun 2005.

Sistem politik Republik Kongo dianggap sebagai republik kesatuan semi-presidensial sejak konstitusi 1992. Negara ini mengalami pemerintahan satu partai Marxis / Leninis dari kemerdekaan pada 1960 hingga pemilihan multi-partai 1992. Kekuasaan eksekutif dipegang oleh Presiden dan pemerintah yang berkuasa. Kekuasaan legislatif dipegang oleh pemerintah dan parlemen. Senat negara itu mengadakan pemilihan setiap dua tahun untuk sekitar sepertiga dari 72 anggotanya. Pemilihan untuk Majelis Nasional berlangsung setiap lima tahun untuk 139 kursi yang tersedia.

Ekonomi

Mata uang Republik Kongo adalah Franc (XAF). Mitra ekspor utamanya adalah Cina, Italia, dan India. Ekspor utamanya adalah minyak bumi, kayu, dan kayu lapis. Mitra impor utamanya adalah Cina, Prancis, dan Korea Selatan. Impor utamanya meliputi peralatan modal, bahan bangunan, dan bahan makanan.

Bendera

Bendera Republik Kongo terdiri dari pita kuning tengah yang membagi segitiga hijau di sudut kiri atas dan segitiga merah di sudut kanan bawah. Bendera ini secara resmi diadopsi pada 15 September 1959, sebelum negara itu memperoleh kemerdekaan dari Perancis pada tahun 1960, tetapi digantikan pada tahun 1970 dengan bendera Republik Rakyat Kongo yang berlangsung hingga 1991. Bendera asli Republik Kongo ini adalah readopted pada 10 Juni 1991 dan tetap menjadi bendera nasional hari ini. Pita kuning adalah simbol persahabatan dan kemuliaan orang-orang yang tinggal di negara ini. Segitiga hijau mewakili pertanian dan hutan negara yang melimpah. Meskipun warna merah belum dijelaskan secara resmi, itu melengkapi skema warna Pan-Afrika dari bendera yang populer di banyak negara lain di wilayah tersebut. Konstitusi 1992 Republik Kongo menyatakan spesifikasi desain dan penggunaan yang tepat. Bendera ini diberikan persetujuan resmi dari Majelis Nasional (parlemen) negara pada tanggal 18 Agustus 1959 dan diadopsi sebulan kemudian.

Hits: 137