Profile Negara Brunei

Dimanakah letak negara Brunei?

Terletak di Asia Tenggara, Brunei memiliki 266,00 km perbatasan dengan Malaysia. Ini memiliki garis pantai 161,00 km. Pada 2010, Malaysia menyerahkan dua blok konsesi hidrokarbon ke Brunei dengan imbalan Sultan Brunei menjatuhkan klaim ke koridor Limbang.

Ibukota Brunei adalah Bandar Seri Begawan yang terletak di bagian utara negara itu. Kota ini memiliki akar yang dapat ditelusuri kembali sejauh abad ketujuh dan daerah itu dijajah dan dihuni oleh Inggris pada akhir abad ke-19. Total populasi daerah ini sangat dekat dengan 280.000, tetapi 180.000 dari orang-orang ini tinggal di daerah pedesaan di sekitar kota. Iklim Brunei dan Bandar Seri Begawan adalah lingkungan hutan hujan tropis yang ditandai oleh cuaca panas dan lembab disertai dengan hujan. Suhu rata-rata di Bandar Seri Begawan bervariasi dari 23 hingga 32 derajat Celcius (73-86 derajat Fahrenheit).
Baca lebih lanjut tentang Ibukota Brunei

Brunei adalah negara Asia yang meliputi 5.765,00 km2, 8,67% adalah air dan 5.265,00 km2 adalah daratan. Ini menjadikannya negara terkecil ke-32 di dunia dan sedikit lebih kecil dari Delaware. Koordinat geografisnya adalah 4 30 N, 114 40 E dan Bandar Seri Begawan adalah ibu kota.

Dikabarkan berasal dari kata “Baru nah”, yang berarti “itu saja”.

Geografi

Brunei memiliki ketinggian rata-rata 478 m di atas permukaan laut. Memiliki iklim tropis yang panas, lembab dan hujan. Medannya terutama terdiri dari dataran yang menjulang ke pegunungan di timur.

Populasi

Brunei memiliki populasi 436.620 menjadikannya yang ke-173 terbesar di dunia. Bahasa Melayu adalah bahasa resmi. Kelompok etnis utama yang dilaporkan adalah Melayu dan Cina. Penduduknya sebagian besar Muslim dengan minoritas Kristen yang besar.

Bahasa resmi Brunei adalah bahasa Inggris dan Melayu, yang keduanya digunakan secara luas di seluruh wilayah. Bahasa Melayu secara resmi diadopsi pada tahun 1959 ketika Konstitusi Brunei ditandatangani. Sekitar 62% dari populasi Brunei, 270.000 orang, berbicara dialek Melayu yang dikenal sebagai Melayu Brunei. Bahasa ini sangat kompatibel dengan Bahasa Melayu Standar. Selain secara resmi mengenali bahasa Inggris dan Melayu, negara ini juga memiliki banyak bahasa lain seperti bahasa Arab, Cina, India, Nepal, dan bahasa asli seperti Tutong, Belait, Dusun, Bisaya, dan Lun Bawang (‘Murut’).

Pemerintah

Brunei adalah negara merdeka. Ia memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1984. Konstitusinya terakhir diratifikasi pada tahun 1959.

Pemerintah Brunei diklasifikasikan sebagai monarki absolut di mana Sultan Brunei adalah kepala negara sekaligus kepala pemerintahan. Sultan dinasehati oleh lima dewan yang berbeda: Dewan Menteri, Dewan Suksesi, Dewan Legislatif, Dewan Penasihat, dan Dewan Agama. Sultan Brunei, yang bernama Haji Hassanal Bolkiah Mu’izzaddin Waddaulah, telah memerintah selama lebih dari 50 tahun. Hanya satu pemilihan nasional telah terjadi di negara tersebut di bawah Konstitusi Brunei 1959, dan secara teknis negara ini masih dalam keadaan darurat militer. Keadaan darurat militer memungkinkan cengkeraman yang lebih ketat pada kekuasaan untuk Sultan serta mampu membuat setiap keputusan tentang negara. Pada 2004, Sultan mengumumkan pemilihan untuk sebagian kursi di Dewan Legislatif tetapi belum ada tanggal yang ditetapkan.

Ekonomi

PDB Brunei adalah $ 33.730.000.000,00 (USD) dengan $ 79.700,00 (USD) per kapita. Ini menjadikannya ekonomi terbesar ke-125 dan warganya yang terkaya ke-9 di dunia. Mata uang Brunei adalah Dolar (BND).

Mitra ekspor utamanya adalah Jepang, Korea Selatan, dan Thailand. Ekspor utamanya adalah bahan bakar mineral dan bahan kimia organik. Mitra impor utamanya adalah Singapura, Cina, dan Malaysia. Impor utamanya meliputi mesin, bagian alat mekanis, dan bahan bakar mineral.

Bendera

Bendera Brunei saat ini telah digunakan sejak 1959 dan terdiri dari latar belakang kuning yang berpotongan diagonal oleh garis putih dan hitam. Di tengah-tengah bendera, ada lambang merah melambangkan Brunei di tengah. Puncaknya terdiri dari tangan di sekitar tepi memegang sabit gaya Islam yang menghadap ke atas menuju payung. Bendera ini dirancang oleh Yura Halim yang juga menulis lirik lagu kebangsaan negara itu. Versi sebelumnya dari bendera telah digunakan sebagai dasar untuk desain saat ini, dan warna serta simbol bendera memiliki makna yang mendalam di dalam budaya bangsa.

 

Sumber : Graphic Maps

Hits: 2110