Profile Franklin D. Roosevelt

Share

Franklin Delano Roosevelt (30 Januari 1882 – 12 April 1945), yang sering disebut dengan inisial FDR-nya, adalah Presiden Amerika Serikat yang ke tiga puluh dua. Dia melayani melalui Depresi Hebat dan Perang Dunia Kedua.

“Satu-satunya hal yang harus kita takuti adalah rasa takut itu sendiri.”

– Franklin D. Roosevelt

FDR terpilih selama puncak Depresi Hebat pada tahun 1932 dan tetap menjadi Presiden hingga kematiannya pada tahun 1945. Selama masa kepresidenannya, ia mengawasi ekspansi Pemerintah Federal dan membantu Amerika kehilangan sikap isolasionisnya ketika mengambil peran utama dalam kekalahan kekuatan poros – Jepang dan Jerman selama Perang Dunia Kedua. Ketika perang berakhir, ia membantu meletakkan dasar bagi PBB. Roosevelt adalah tokoh yang sangat berpengaruh dalam politik Amerika dan dunia.
FDR kehidupan awal

Roosevelt lahir pada 30 Januari 1882, di Hyde Park, New York, dari keluarga kaya. Dia dibesarkan dengan latar belakang istimewa tetapi dipengaruhi oleh kepala sekolahnya di Groton School di Massachusetts, yang menanamkan pentingnya tugas Kristen dalam membantu orang-orang yang kurang beruntung. Setelah sekolah, ia pergi ke Harvard di mana ia belajar ekonomi. Dia adalah seorang siswa biasa-biasa saja tetapi menjadi editor Harvard Crimson yang sesuai kapasitasnya untuk mengelola orang lain.

Pada tahun 1905, Franklin menikahi Eleanor, sepupu jauh. Mereka memiliki enam anak berturut-turut, dua di antaranya yang kemudian terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat. FDR memiliki beberapa urusan di luar pernikahannya termasuk Lucy Mercer, sekretaris sosialnya. Istrinya Eleanor menawarkan perceraian pada satu titik, tetapi karena berbagai alasan, itu tidak diambil. Dia kemudian menjadi istri / perawat yang berdedikasi selama kecacatan Franklin yang lambat akibat polio.

Franklin D. Roosevelt sebagai Presiden

Pada tahun 1929, FDR terpilih menjadi gubernur New York dan ini terbukti sebagai batu loncatan untuk meluncurkan upayanya untuk nominasi Demokrat untuk 1932. Dengan Amerika menghadapi krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan pengangguran mencapai 25%, Roosevelt mampu memenangkan longsor – menawarkan harapan kepada mereka dibuat miskin oleh Depresi Hebat.

Hingga taraf tertentu, FDR menerapkan kebijakan fiskal ekspansif seperti yang dianjurkan oleh John M Keynes. Pemerintah meminjam, memungut pajak pendapatan nasional dan menghabiskan uang untuk pekerjaan umum (dikenal sebagai New Deal). Periode ini juga menandai pergeseran kekuasaan dari pemerintah daerah yang tidak dapat mengatasi pemerintah nasional. Roosevelt juga membantu memperkenalkan undang-undang yang melindungi hak-hak pekerja. Kesepakatan Baru tidak menyelesaikan krisis ekonomi, tetapi itu mengurangi beberapa dampak terburuk, menciptakan lapangan kerja dan akhirnya memulai ekonomi. Pada akhir 1930-an, beberapa sektor ekonomi seperti konstruksi sedang booming. Pemulihan cukup untuk membantu Roosevelt memenangkan pemilihan kembali pada tahun 1936. Pada tahun 1940 dengan Jerman Nazi menyapu Eropa, Roosevelt memutuskan untuk memutuskan dengan konvensi dan menjadi presiden pertama yang mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga. Dia memenangkan pemilihan 1940 di tanah longsor lain.
F.D.R dan Kebijakan Luar Negeri

FDR ingin Amerika menjadi warga negara yang baik di dunia dan memperjuangkan kebebasan tertentu. Namun, pada awal 1940-an, Amerika masih mempertahankan pendekatan isolasionis yang sangat kuat dan, pada 1940, ia berkampanye untuk pemilihan ulang yang menjanjikan untuk tetap keluar dari Perang Dunia Kedua – meskipun ia sendiri tidak menyukai Nazi Jerman. Namun, pada tahun 1941 ketika situasi Inggris memburuk, FDR dengan terampil menegosiasikan program pinjaman yang murah hati yang membantu Inggris secara finansial, ketika itu berdiri sendiri melawan Hitler. Roosevelt menggunakan analogi meminjamkan tetangga selang waktu ketika rumah-rumah mereka terbakar. Keahliannya membantu meloloskan RUU melalui Kongres yang enggan.

Pemboman Pearl Harbor pada bulan Desember 1941, benar-benar mengubah pandangan Amerika. F.D.R tidak membuang waktu untuk mendeklarasikan perang terhadap Jepang dan juga Jerman.

“Di masa-masa sulit ini, kita orang Amerika di mana saja harus dan akan memilih jalan keadilan sosial …, jalan iman, jalan harapan, dan jalan cinta terhadap sesama manusia.”

– Franklin D. Roosevelt

Begitu Amerika memasuki perang, mereka dengan sepenuh hati memasuki kedua arena – Pasifik dan Eropa. Di pendaratan D-Day 1941, Amerika memasok sekitar 2/3 dari pasukan. Roosevelt adalah Panglima Tertinggi yang lihai. Secara khusus, ia mampu mengidentifikasi jenderal dengan bakat asli dan mempromosikan mereka ke peran kunci. Seperti yang dikatakan Roosevelt sendiri:

“Aku bukan orang terpintar di dunia, tapi aku pasti bisa memilih kolega cerdas.”

Secara khusus, FDR mempromosikan Dwight Eisenhower dan George Marshall – keduanya memainkan peran kunci selama Perang Dunia Kedua.
Obrolan Fireside Roosevelt

Keahlian politik Roosevelt yang sesungguhnya terletak pada kekuatan komunikasi dan identifikasi dengan orang-orang biasa. Obrolan radionya di radio sangat penting dalam membangun kepercayaan diri dengan orang-orang Amerika, baik selama Depresi Hebat maupun selama Perang Dunia Kedua.

“Bangsa besar ini akan bertahan seperti yang telah dialami, akan hidup kembali dan akan makmur. Jadi, pertama-tama, izinkan saya menegaskan keyakinan saya bahwa satu-satunya hal yang harus kita takuti adalah ketakutan itu sendiri – teror tanpa nama, tanpa alasan, tidak berdasar yang melumpuhkan diperlukan upaya untuk mengubah mundur menjadi kemajuan. “- 1933

Roosevelt dan Churchill

Roosevelt memiliki hubungan dekat dengan Winston Churchill. Ada rasa saling mengagumi yang kuat. Pada satu titik, Roosevelt berkata, “Menyenangkan berada di dekade yang sama dengan Anda.”
Roosevelt, Churchill dan Stalin.

Bersama dengan Churchill dan Stalin, Tiga Besar membantu meletakkan fondasi untuk periode pasca-perang, yang mencakup pendirian PBB – penerus Liga Bangsa-Bangsa.

Roosevelt meninggal secara tak terduga karena pendarahan otak besar-besaran pada bulan April 1945, tepat sebelum pertemuan pertama PBB. Kematiannya mengejutkan dunia dan dia dikenang sebagai pejuang kebebasan dan manusia yang optimis.

 

Sumber :

https://www.biographyonline.net/politicians/american/franklin-roosevelt.html

Kutipan : Pettinger, Tejvan.  “Franklin D. Roosevelt Biography”, Oxford, www.biographyonline.net, 11th Feb 2013. Updated 30 January 2018.

Hits: 83