Profil Negara Eritrea

Share

Dimana letak negara Eritrea?

Terletak di Afrika Timur, Eritrea memiliki perbatasan 1.840,00 km dengan Djibouti (125 km), Ethiopia (1.033 km) dan Sudan (682 km). Memiliki garis pantai 2.234,00 km. Eritrea dan Ethiopia setuju untuk mematuhi keputusan penetapan Komisi Batas Ethiopia-Eritrea 2002.

Ibu kota Eritrea adalah Asmara, yang terletak di pusat negara dan sekitar dua jam perjalanan dari pantai Laut Merah. Kawasan ini telah dihuni oleh manusia selama lebih dari 500 tahun. Bahasa utama di kota ini adalah Tigrinya meskipun bahasa Inggris dan Italia banyak digunakan dan dipahami. Kota ini juga terkenal dengan pelestarian arsitektur era kolonial Italia. Populasi kota Asmara adalah sekitar 804.000, tetapi wilayah metropolitan Asmara berisi lebih dari 1,25 juta jiwa.

Eritrea adalah negara Afrika yang meliputi 117.600,00 km2 di mana 14,12% adalah air dan 101.000,00 km2 adalah tanah. Ini menjadikannya negara terbesar ke-99 di dunia dan sedikit lebih besar dari Pennsylvania. Koordinat geografisnya adalah 15 00 N, 39 00 E dan Asmara adalah ibu kota. Nama negara itu berasal dari sebutan Yunani kuno “Erythra Thalassa”.

Geografi

Eritrea memiliki ketinggian rata-rata 853 m di atas permukaan laut. Iklimnya bervariasi dari panas dan kering di sepanjang pantai, semi kering di bukit barat dan dataran rendah dan sejuk dan basah di dataran tinggi tengah. Medannya didominasi oleh dataran tinggi, dan termasuk dataran gurun tengah serta dataran berbukit di barat laut.

Populasi

Eritrea memiliki populasi 5.869.869 menjadikannya yang terbesar ke-112 di dunia. Tigrinya, Arab, dan Inggris adalah bahasa resmi. Ada sembilan kelompok etnis yang diakui yaitu Tigrinya, Tigre, Saho, Kunama, Rashaida, Bilen, dan lainnya. Muslim, Kristen, dan Katolik Roma semuanya terwakili dalam populasi.

Bahasa resmi Eritrea adalah Arab, Inggris, dan Tigrinya. Bahasa Arab Standar Modern dianggap sebagai bahasa pendidikan utama Eritrea dan diajarkan di sekolah-sekolah di seluruh negeri. Bahasa Inggris hanya diperkenalkan ke negara itu selama tahun 1940-an tetapi sejak itu menjadi bahasa bisnis dan kerja terkemuka. Tigrinya adalah bahasa Afro-Asia yang digunakan terutama di Eritrea dan Ethiopia Utara.

Pemerintah

Eritrea adalah negara merdeka. Ia memperoleh kemerdekaan dari Ethiopia pada tahun 1993. Konstitusinya terakhir diratifikasi pada tahun 1997.

Sistem politik Eritrea dianggap sebagai kediktatoran presiden di negara partai tunggal yang berdaulat. Satu-satunya partai politik yang diizinkan di negara ini dikenal sebagai Front Rakyat untuk Demokrasi dan Keadilan. Presiden Eritrea adalah kepala pemerintahan sekaligus kepala negara. Meskipun sebuah konstitusi baru diratifikasi pada tahun 1997 yang memungkinkan kebebasan politik yang lebih besar, itu belum diimplementasikan.

Ekonomi

Anjak di Purchasing Power Parity, GDP Eritrea adalah $ 9.169.000.000,00 (USD) dengan $ 1.300,00 (USD) per kapita. Ini menjadikannya ekonomi terbesar ke-158 dan warganya yang ke-210 terkaya di dunia. Mata uang Eritrea adalah Nakfa (ERN).

Impor utamanya meliputi mesin, produk minyak bumi, dan makanan.

Bendera

Bendera Eritrea terdiri dari segitiga sama kaki merah dengan alasnya di sisi tiang dengan dua segitiga kanan hijau (bagian atas) dan biru (bagian bawah) mengambil ruang yang tersisa. Lapangan merah juga berisi lambang nasional cabang zaitun vertikal yang dikelilingi oleh karangan bunga zaitun emas. Perancang asli bendera tidak diketahui, meskipun inspirasi untuk bendera ini dapat ditemukan di banyak desain sebelumnya. Front Pembebasan Rakyat Eritrea mendesain versi pertama dari bendera ini selama tahun 1970-an, dan bendera yang digunakan saat ini banyak meminjam dari desain ini. CIA factbook telah dengan menarik mengamati bahwa segitiga sama kaki merah menyerupai bentuk negara.

 

Sumber : GraphicMaps

Hits: 68