Mata Uang Negara Rusia

Alat pembayaran resmi Rusia disebut rubel Rusia. Kode ISO mata uangnya adalah RUB, dan 1 rubel terdiri dari 100 kopek. Bank Rusia adalah penerbit mata uang. Uang kertas rubel dicetak oleh Perusahaan Saham Gabungan bernama Goznak sedangkan koin rubel dicetak oleh Saint Petersburg Mint dan Moscow Mint, keduanya juga merupakan bagian dari Goznak.

Sejarah Rubel

Penggunaan rubel di Rusia dan wilayahnya dimulai pada abad ke-13. Itu digunakan di Kekaisaran Rusia dan Uni Soviet dengan nama rubel soviet dan dilambangkan sebagai SUR. Pada 1704, itu adalah mata uang pertama di dunia yang mengadopsi sistem desimal, ketika 1 rubel dibagi menjadi 100 kopek. Rubel Soviet tidak lagi menjadi mata uang Rusia pada 1992 setelah Uni Soviet bubar pada 1991. Rubel Rusia pertama menggantikan Rubel Soviet dengan rasio 1: 1. Rubel Rusia pertama dilambangkan sebagai RUR. Rusia dihadapkan pada krisis keuangan pada tahun 1998, dan selama periode ini nilai rubel Rusia mengalami devaluasi. Rubel baru diperkenalkan di negara tersebut dan Kode ISO baru yang ditetapkan untuk mata uang tersebut adalah RUB. Puing-puing saat ini menggantikan rubel lama dengan perbandingan 1 RUB berbanding 1000 RUR.

Memperdagangkan Rubel

Dari semua mata uang dunia, rubel Rusia menempati peringkat ke-17 mata uang yang paling banyak diperdagangkan di pasar valuta asing. Di negara itu, penggunaan mata uang asing dalam transaksi antar penduduknya ilegal. Kejahatan tersebut menarik denda antara 75% dan 100% dari nilai transaksi. Namun ada beberapa pengecualian. Saat ini, rubel diperdagangkan terhadap dolar AS pada nilai tukar 59,9696 RUB hingga 1 USD. Presiden Rusia pada tahun 2014 menyarankan Bank Sentral negara tersebut untuk menerapkan langkah-langkah yang akan mengatur nilai tukar rubel dan menunjukkan bahwa rubel yang lebih bebas akan sangat menguntungkan perekonomian negara.

Perdagangan internasional

Pada 2010, Presiden Putin dari Rusia dan Perdana Menteri China Wen Jiabao membuat perjanjian di mana kedua negara memutuskan bahwa mereka akan menggunakan mata uang nasional mereka dalam perdagangan di antara mereka sendiri, dan bukan dolar AS. Setelah perjanjian tersebut, kedua negara memasukkan mata uang satu sama lain di pasar valuta asing domestik masing-masing. Langkah tersebut dimaksudkan untuk memperkuat ekonomi Rusia dan China dalam Resesi Hebat serta membina hubungan yang lebih kuat antara kedua negara.

Inflasi

Nilai rubel Rusia merosot pada tahun 2014 yang menyebabkan krisis keuangan di negara yang berlangsung hingga tahun 2016. Hal ini disebabkan oleh penurunan harga minyak dunia, ekspor utama negara tersebut dan sanksi ekonomi yang dijatuhkan kepada negara tersebut. karena kebijakan politiknya. Investor kehilangan kepercayaan pada ekonomi negara, dan kebanyakan dari mereka menjual aset yang telah mereka beli di negara tersebut. Ekonomi telah pulih dan pada Juni 2017, tingkat inflasi di negara itu 4,4%.

 

Sumber : Worldatlas

Hits: 263