Mata Uang Negara Mesir

Share

Mata uang yang digunakan di Mesir dikenal sebagai pound Mesir. Mesir telah menciptakan pasar mata uang yang efisien yang tercermin dalam kurs saat ini. Mata uang telah menunjukkan tanda-tanda penguatan setelah pemulihan negara dari periode perang saudara dan kerusuhan. Meskipun kesulitan inflasi di negara itu, mata uang Mesir dianggap sebagai mata uang pasar berkembang termurah. Deretan reformasi ekonomi dan politik yang sensitif di negara itu telah membangkitkan minat terhadap pound Mesir yang mengarah pada kepercayaan investor terhadap negara itu. Apresiasi pound Mesir datang sebagai berita baik bagi negara karena populasi telah di bawah tekanan karena kenaikan harga pangan yang disebabkan oleh pergerakan nilai tukar dan langkah-langkah penghematan.

Pound Mesir

Pound Mesir adalah mata uang yang diakui secara resmi di Mesir. Satu pon dibagi lagi menjadi 100 piastre atau 1.000 milime. Pound Mesir sering disingkat LE (livre egyptienne) dan diperkenalkan pada tahun 1834 menggantikan piastres Mesir sebagai mata uang negara. Namun, piastres terus diedarkan pada sepersepuluh pound. Mesir tetap menjadi bagian dari Wilayah Starling hingga 1962 ketika Mesir beralih ke dolar AS dengan nilai tukar satu pound Mesir untuk US $ 2,3. Sudan Anglo-Mesir juga menggunakan pound Mesir sebagai mata uang resmi antara 1899 dan 1956. Nilai pound Mesir yang berbeda disebut dengan nama panggilan mereka seperti neckla untuk milliemes, reyal untuk 20 koin piastre, dan sheleh untuk 5 piaster. Namun, piaster dan miliema tidak lagi diterima sebagai tender legal di Mesir. Nilai yang berbeda dari pound Mesir juga memiliki nama panggilan seperti 1.000 disebut sebagai “paket” dan satu juta sebagai “kelinci.”

Koin

Koin perak, tembaga, dan emas digunakan antara tahun 1837 dan 1900. Koin-koin itu terutama dalam denominasi 1, 5, 10, dan 20 piastre. Koin satu pon diperkenalkan pada tahun 1839. Pada tahun 1885, koin millieme perunggu diperkenalkan dengan koin emas yang praktis berhenti pada tahun yang sama. Koin aluminium-perunggu dalam denominasi 1, 5, dan 10 millieme diperkenalkan antara tahun 1954 dan 1956. Ukuran koin perak berkurang secara signifikan. Koin perak ditinggalkan pada tahun 1967 dan koin kupro-nikel diperkenalkan. Koin aluminium-perunggu digantikan oleh koin aluminium pada tahun 1972 diikuti oleh kuningan pada tahun 1973.

Uang kertas

Bank Nasional Mesir memperkenalkan not pertama pada tahun 1899 dalam denominasi 50 pilaster dan 1, 5, 10, 50, dan 100 pound. Ketika Bank Sentral Mesir mengambil alih Bank Nasional Mesir, Bank Sentral Mesir memperkenalkan catatan dalam denominasi 25 piaster dan 20 dan 200 pound. Uang kertas semuanya bilingual dan ditandai oleh teks-teks Arab dan angka Arab-Indikator di sisi pengamatan dan angka Inggris dan Arab di bagian belakang. Sisi observasi juga menampilkan bangunan-bangunan Islami sementara yang sebaliknya menampilkan motif-motif Mesir Kuno seperti patung dan prasasti. Pada tahun 2011, beberapa uang kertas termasuk 25 dan 50 piaster dan 1 pound dihapus dan diganti dengan penggunaan koin yang lebih intensif. Namun, not satu pound diperkenalkan kembali ke sirkulasi pada tahun 2016.

 

Sumber : WorldAtlas

Hits: 167