Mata Uang Negara Argentina

Share

Argentina adalah negara Amerika Selatan yang menggunakan peso sebagai mata uang resminya. Peso Argentina disingkat sebagai ARS dan memiliki simbol yang mirip dengan tanda dolar ($). Peso Argentina dibagi menjadi 100 sub-unit yang disebut centavos. Bank Sentral Argentina bertanggung jawab untuk memproduksi dan merilis mata uang di negara ini. Peso Argentina saat ini ada baik dalam bentuk koin dan tagihan. Koin-koin tersebut dalam denominasi 1, 5, 10, 25, dan 50 centavos sementara uang kertas dalam denominasi 2, 5, 10, 20, 50 dan 100 peso. Bank Argentina berusaha meningkatkan denominasi mata uang yang beredar dengan memperkenalkan 200, 500, dan 1000-peso uang kertas. Uang kertas dicetak dengan gambar lingkungan alam Argentina termasuk  hewan dan lingkungan fisik. Homer, burung nasional Argentina, ada di catatan 1000 peso.

Sejarah

Mata uang Argentina telah berevolusi selama berabad-abad. Pada awal abad ke-19, Argentina menggunakan koin Spanyol yang disebut nyata. Koin 8-nyata terbuat dari perak. Peso emas dan perak menggantikan yang asli menjelang akhir abad ke-19. Emas peso ada dalam denominasi 2 dan 5 sementara yang perak dalam denominasi 5, 10, 20, dan 50. Selama periode yang sama antara 1881 dan 1956, koin tembaga dalam denominasi 1 dan 2 centavos diperkenalkan. Peso ley, diperkenalkan pada 1970-an, menggantikan peso yang ada. Peso terakhir, bertukar pada tingkat 1 peso untuk 1 USD, diperkenalkan pada tahun 1992. Inflasi adalah faktor utama yang berkontribusi pada pengembangan mata uang baru termasuk pengenalan mata uang konvertibel.

Nilai tukar

Nilai tukar untuk Peso Argentina tunduk pada pasar yang selalu berubah di Amerika Selatan dan di dalam daerah. Inflasi di Argentina dan krisis ekonomi eksternal selama bertahun-tahun telah mempengaruhi nilai peso, kadang-kadang jatuh mendekati devaluasi. Krisis ekonomi terburuk di Argentina terjadi pada tahun 1999, yang menyebabkan peso Argentina mendevaluasi sekitar 80%. Nilai peso Argentina terhadap dolar AS telah menurun selama bertahun-tahun setelah berakhirnya perjanjian AS-Argentina pada nilai tukar tetap antara dolar dan peso. Saat ini, nilai tukar antara peso dan dolar AS sekitar 16 peso untuk 1 USD. Dengan meningkatnya tingkat inflasi, peso cenderung terus terdepresiasi.

Inflasi

Argentina telah berjuang dengan inflasi sejak akhir abad ke-20 karena pengeluaran pemerintah yang tinggi mengarah ke utang luar negeri. Meningkatnya inflasi menyebabkan devaluasi mata uang dan gagal bayar utang luar negeri. Pada 1980-an, inflasi menyebabkan penggantian peso sebelumnya dengan mata uang baru untuk membantu mengurangi inflasi yang diciptakan selama rezim diktator sebelumnya. Namun, situasi di Argentina terus menurun. Rezim politik telah mencoba meningkatkan inflasi, yang saat ini mencapai sekitar 20%. Beberapa ekonom memperkirakan kelelahan cadangan devisa Argentina jika langkah-langkah untuk mengendalikan inflasi tidak dikembangkan.

 

Sumber

Hits: 1239


Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *