Gurun Arab

Gurun Arab merupakan gurun terbesar kedua di dunia, meliputi sebagian besar Semenanjung Arab di sudut paling barat daya Asia. Membentang kira-kira 900.000 mil persegi (2.300.000 km persegi), panjang 1.305 mil dan lebar 684 mil, gurun terletak di wilayah subtropis dunia.

Gurun Arab menempati sembilan negara, termasuk seluruh Qatar dan Kuwait, sebagian besar Uni Emirat Arab di sebelah barat, serta daratan termegah di semenanjung, Arab Saudi. Ini juga mencakup setengah dari Yordania dan Irak di utara, Oman dan Yaman di selatan, dan bahkan sebagian kecil dari Iran.

Tampak atas

Pusat Gurun Arab, Rub’al-Khali, tersebar di sepanjang landas Arab di barat daya hingga sumbu timur laut untuk membentuk area pasir kontinu terbesar di Bumi. Gurun Ad-Dahna adalah koridor berpasir yang menghubungkan Gurun An-Nafud di utara Arab Saudi ke Gurun Rub ‘Al-Khali di tenggara Arab Saudi. Dari udara, Gurun Arab tampak sebagai sebidang tanah luas berwarna pasir terang dengan pasir apung Umm al Samim, aliran lava, dan bukit pasir merah gurun, yang dikembara oleh unta untuk mencari sedikit dan jauh di antara titik-titik air.

Mengelilingi Gurun Pasir

Karena Gurun Arab menempati sebagian besar Semenanjung Arab, hampir seluruhnya dikelilingi oleh air. Dengan Laut Merah di barat, Teluk Persia di timur, Laut Arab di tenggara, dan kadang-kadang daerah pegunungan, selalu ada angin yang berliku-liku melintasi gurun. Angin sepoi-sepoi ini datang dari Laut Mediterania di utara Israel dan memasuki gurun melalui Yordania. Bagian utara Gurun Arab bertransisi menjadi Gurun Suriah, yang membentang di Irak dan Suriah. Menurut beberapa buku, Gurun Arab juga dianggap sebagai perpanjangan dari Gurun Sahara di Afrika.

Lima hingga enam juta tahun yang lalu, Semenanjung Arab adalah bagian dari benua Afrika, yang terpisah ketika penyimpangan terjadi di lempeng tektonik bumi. Setelah pemisahan daratan, pegunungan muncul dari puing-puing samudera dan tebing akibat patahan. Titik tertinggi gurun adalah gunung al-Nabi Shu’ayb, berdiri di Yaman pada ketinggian 12.336 kaki (3.660 m). Titik tinggi lainnya adalah Gunung Al-Lawz di 8.464 kaki (1.622 m) di barat laut Arab Saudi.

Tebing yang menakjubkan, terbentuk dari patahan dan erosi, membentang sejauh 600 mil (966 km) dari Yaman ke Arab Saudi, di mana ketinggiannya turun tiba-tiba dari 3.300 menjadi 300 kaki 1006 menjadi 91,5 m). Mayoritas gurun, termasuk seluruh bagian timur laut Semenanjung, relatif datar, memiliki dataran yang luas, dan tertutup pasir di setidaknya sepertiga dari total luas.

Iklim

Suhu musim panas bisa mencapai 130 derajat F (54 derajat C) dari panas kering di pedalaman dan kelembaban tinggi di dekat pantai dan dataran tinggi. Lingkungan terkering berada di barat laut bagian tengah dan jauh di selatan, yang mampu menghasilkan fatamorgana melalui distorsi udara. Dataran tinggi dan wilayah utara juga mengalami musim dingin, setelah turun hingga 10 derajat F (-12 derajat C) pada tahun 1950 di dekat Ṭurayf di Jalur Pipa Trans-Arab.

Gurun Arab terkenal dengan Syamals: musim berangin yang terjadi dua kali setahun dan berlangsung selama sekitar 40 hari selama dua bulan pertama musim dingin, dan pada puncak musim semi berganti ke musim panas. Shamals bisa sekuat 30 mil (50 km) per jam, mengangkut jutaan ton pasir dan debu. Hembusan dari segala arah, angin gurun terus mengubah pola bukit pasir.

Tanaman Gurun Pasir

Lokasi alami dan relief berkontribusi paling besar pada kondisi seperti gurun, tidak cocok untuk banyak tumbuhan dan hewan untuk berkembang. Karena cuaca berubah secara tiba-tiba di Gurun Arab dari siang ke malam, dan juga secara musiman, hanya mereka yang beradaptasi dengan kondisi seperti itu, yang berhasil.

Akasia, dengan akar tajam panjang yang menahan air dan menyerap nutrisi dari dalam, adalah salah satu fauna yang tumbuh subur di lingkungan gurun kering Arab. Pohon kurma dengan buah yang dapat dimakan adalah pemandangan yang paling umum, tumbuh di sekitar kolam kecil yang tersebar dengan sistem akar berserat yang menyerap nutrisi. Mawar gurun hanya mekar ketika matahari telah keluar selama beberapa hari berturut-turut di musim panas.

Pohon Ghaf yang berhutan kuat, Tanaman Caper dengan bunga-bunga indah, pohon Juniper yang memberi makan burung dan hewan dengan buahnya, serta alfalfa yang beregenerasi dengan cepat, semuanya bertahan hidup dengan sedikit air.

Hewan Dari Gurun Arab

Selain unta yang mendominasi daerah kering dan semi semak gurun, Cape Hares, Kucing Pasir, Hyena Bergaris, rubah merah, caracal (spesies kucing liar), serta serigala Arab dapat terlihat.

Mungkin lebih menakutkan daripada melihat serigala atau caracal dari kejauhan, akan menemukan sopulgid raksasa Mesir, juga dikenal sebagai laba-laba unta besar (Galeodes arabs), yang tumbuh hingga 6 inci dan dapat bergerak dengan kecepatan manusia. Selain kalajengking kebetulan, serangga umum lainnya cukup berbahaya.

Berbicara tentang bahaya, ular kobra dan ular berbisa bertanduk adalah reptil yang paling mengancam untuk dijumpai, meskipun peluang untuk melihat perwakilannya cukup rendah. Reptil lain termasuk tokek dan lebih dari seratus spesies kadal di wilayah ini. Tokek merupakan populasi terbesar, kadal yang panjangnya 2 kaki dan berat 10 pon, uromastyx Mesir yang akan dilihat dari jauh. Sebagai herbivora yang tidak berbahaya, mereka didoakan oleh hewan yang lebih besar.

Meskipun bukan dari daerah tersebut, burung nasar, burung elang dan elang, terbang di atas gurun, dengan elang Lanner yang cepat dan gesit (Falco biarmicus), menjadi salah satu anggota tertua spesies tersebut. Bagi para pengamat burung, merpati Namaqua (Oena capensis) berbadan abu-abu muda dengan wajah, leher, dan dada hitam mudah dikenali di langit.

Sejarah manusia

Senjata batu yang digiling dan dipoles serta artefak lain dari penggunaan alat awal ditemukan terutama di wilayah Dubai, Qatar, dan barat daya Rub al-Khali, mengkonfirmasi keberadaan manusia purba di Gurun Arab, yang berasal dari zaman Pleistosen, sekitar 2,6 juta bertahun-tahun lalu. Pemerintah Saudi juga mensponsori penelitian arkeologi yang mengungkap berbagai budaya yang hidup di wilayah tersebut selama 3.000 tahun terakhir.

Dalam beberapa abad terakhir, penduduk Gurun Arab yang paling terkenal adalah orang Badui, melintasi pasir atau tinggal di pemukiman yang sudah mapan. Mereka membiakkan unta, domba, dan kuda, serta menanam kurma dan tanaman lain untuk diperdagangkan, biasanya melalui tenaga kerja upahan. Di atas kegiatan komersial jarak jauh bersama, para pengembara dan penduduk yang menetap terlibat satu sama lain melalui ritual budaya, termasuk pertukaran puisi dan pengamatan keagamaan. Di masa lalu, suku Badui akan mengklaim wilayah tertentu sebagai milik (dirah) mereka, tetapi hal ini menjadi kurang umum dengan penetapan batas internasional baru. Penyerangan selama sengketa wilayah juga telah dilarang pada tahun 1925, dengan pemerintah mendorong setiap suku untuk menemukan oasis permanen.

Saat ini, dengan banyak orang Badui pindah ke daerah perkotaan, kepentingan politik suku Badui telah menurun, meskipun perkawinan hampir selalu eksklusif untuk suku mereka sendiri. Untuk mempertahankan kehidupan nomaden sebagai pilihan, banyak yang memilih untuk menetap di pinggiran gurun, di pedesaan.

Dengan ditemukannya minyak bumi pada tahun 1936, kehidupan suku Badui juga meningkat dengan pemanfaatan transportasi modern, termasuk pesawat terbang, komunikasi melalui telepon, dan menonton televisi. Truk telah menjadi moda transportasi utama mereka untuk barang, serta memungkinkan penduduk Badui untuk aktif terlibat dalam pendidikan dan pelayanan sosial. Dalam kehidupan sehari-hari, perempuan biasanya tinggal di rumah bersama anak-anak, sementara laki-laki mencari pekerjaan, seringkali berada jauh untuk waktu yang lama. Banyak juga yang bertugas di militer.

Keluhan Lingkungan

Sudah rentan terhadap panas dan kekeringan, penelitian menunjukkan bahwa perubahan iklim memperburuk masalah secara signifikan di lingkungan gurun yang sensitif, dengan memperluas penggurunan lebih jauh. Dampak berkurangnya vegetasi dan pasokan air karena panas yang berlebihan, dengan cepat berkembang biak menjadi proses yang tidak dapat diubah.

Para ilmuwan percaya bahwa gurun adalah contoh yang tepat dalam menunjukkan efek emisi gas rumah kaca di dunia, karena kondisi lingkungannya yang rentan. Karena tidak memiliki tanaman hijau yang mewah dan hanya dengan persediaan air yang terbatas, membuat Gurun Arab, bersama dengan lainnya, rentan terhadap kekeringan parah. Salah satu indikator utamanya, umpan balik uap air, telah jauh lebih tinggi, menyebabkan gurun menjadi lebih panas dan lebih kering selama beberapa dekade terakhir. Akibatnya, hal ini mempengaruhi wilayah lain di dunia, baik melalui panas berlebih di wilayah terdekat, atau musim hujan di sisi lain benua.

 

Sumber : Worldatlas

Hits: 235