Daftar 15 Negara Termiskin di Dunia

PDB per kapita adalah metrik standar yang digunakan untuk mengevaluasi kemakmuran negara. Ekonom menggunakannya, bersama PDB, untuk menganalisis kekayaan suatu negara berdasarkan pertumbuhan ekonominya. Negara industri kecil, kaya, dan lebih maju biasanya memiliki PDB per kapita tertinggi. Tapi apakah metrik ini cara yang paling tepat untuk menentukan seberapa miskin suatu negara? PDB nominal/kapita hanyalah PDB mentah dibagi jumlah penduduk; itu tidak memperhitungkan inflasi dan menggunakan nilai tukar pasar untuk melakukan konversi. Cara yang lebih efektif untuk merepresentasikan standar hidup (dan dengan demikian tingkat kemiskinan) suatu negara adalah dengan menggunakan PPP (Purchasing Power Parity) saat menghitung PDB/kapita. PPP adalah nilai tukar berdasarkan harga barang dan jasa, bukan hanya nilai pasar mata uang negara.

Negara-negara termiskin di dunia menunjukkan tantangan serupa di akar negara mereka yang miskin dan tren tanpa jeda yang dapat diperkirakan. Banyak yang tetap terkurung dalam kemiskinan dengan pemerintah yang korup, kurangnya layanan penting, dan hambatan lebih lanjut oleh perubahan iklim dan peristiwa-peristiwa yang penuh gejolak di seluruh dunia. Serius, 19 dari 20 negara termiskin di dunia adalah Afrika. Untuk maju secara ekonomi, sebagian besar membutuhkan dana dan stabilitas politik untuk membantu memodernisasi dan memperluas industri dan perdagangan terkait untuk kemajuan sosial dan stabilitas keuangan. Daftar ini menggunakan data dari Dana Moneter Internasional (IMF) untuk membahas 15 negara dengan PDB per kapita terendah.

1. Burundi – $905.01

Negara kecil Burundi yang terkurung daratan, memperoleh kemerdekaan dari Belgia pada tahun 1962 tetapi masih diwarnai dengan kekerasan. Pada tahun 1965 terjadi konflik etnis Hutu-Tutsi yang terkenal. Meskipun perang saudara berakhir lebih dari 15 tahun yang lalu, negara termiskin di dunia ini dilanda korupsi endemik dan masalah keamanan. Kota kekurangan infrastruktur, dengan akses listrik, sanitasi, dan air bersih yang sangat terbatas. Sebagian besar penduduk hanya menyelesaikan pendidikan tiga tahun, dan terdapat 740 kematian per 100.000 kelahiran hidup.

Populasi yang dilanda kemiskinan sekitar 12 juta bergantung pada pertanian yang langka untuk memberi makan dan menafkahi keluarga mereka. Perubahan iklim dan kerawanan pangan yang disebabkan oleh gagal panen hampir dua kali rata-rata negara sub-Sahara lainnya. Meskipun AS dan UE mencabut sanksi keuangan yang diberlakukan setelah krisis politik tahun 2015 dengan pemulihan beberapa bantuan, pandemi dan perang di Ukraina memperburuk tantangan negara.

2. South Sudan – $993.23

Sudan Selatan lahir dari kesepakatan yang mengakhiri perang saudara terlama di Afrika dan dibentuk pada 9 Juli 2011, dari sepuluh wilayah paling selatan Sudan. Ini adalah negara terbaru di dunia dan termiskin kedua dengan 11,5 juta penduduk termasuk 60 kelompok etnis asli yang hidup di tengah kemiskinan dan kekerasan yang terus-menerus. Konflik 2018 berakhir dengan kudeta kekerasan, 400.000 korban tewas, dan 4 juta orang mengungsi atau mengungsi. Sudan Selatan gagal menyusun konstitusi permanen dan menunda pemilihan pertama hingga akhir 2024.

Negara kaya minyak tapi “terkutuk sumber daya” ini adalah tempat terjadinya ketimpangan, perpecahan sosial dan politik, korupsi, dan kurangnya keragaman ekonomi dengan ketergantungan yang tinggi pada satu komoditas. Mayoritas bergantung pada pertanian tradisional dan sangat bergantung pada bantuan kemanusiaan internasional. Kekeringan dan banjir tidak menyisakan apa pun untuk dibudidayakan, dikonsumsi, dan diperdagangkan. Tidak ada kemajuan yang diharapkan, dan hanya memburuk dari depresiasi mata uang dan gangguan pasokan dari Ukraina.

3. Central African Republic – $1,140

Republik Afrika Tengah adalah yang termiskin ketiga berdasarkan PDB/kapita tetapi paling lapar di dunia dengan Indeks Kelaparan Global (GHI) 2018 menunjukkan tingkat yang “sangat mengkhawatirkan”. Mayoritas dari 5,4 juta penduduk hidup pada atau di bawah garis kemiskinan, dengan harapan hidup hanya 52,9 tahun.

Warga berhasil menyelesaikan 4,3 tahun sekolah di tengah kehidupan yang terganggu oleh kekerasan dan pertempuran sektarian sejak 2013. Konflik berkembang menjadi krisis kemanusiaan yang parah dengan kekurangan air, kurangnya sanitasi, dan salah satu angka kematian anak tertinggi di dunia. Orang berjuang setiap hari untuk bertahan hidup, dengan tambahan 13% orang Afrika Tengah yang membutuhkan sejak Maret 2018, dan satu juta orang melarikan diri dari negara yang hancur itu.

4. Somalia – $1,370

Negara di “Tanduk Afrika” itu penuh kemiskinan dan dilanda kekerasan akibat konflik puluhan tahun sementara pemerintah fokus pada keamanan. Pada saat pasukan memukul mundur Islamis Al-Shabaab, bangsa itu berada dalam kemiskinan setinggi lutut. Pemilihan yang lancar di bulan Mei mendaratkan Republik Somalia semi-independen, dan terminal peti kemas baru DP World di pelabuhan Berbera akan mendukung perdagangan.

Namun, ketidakstabilan politik selama bertahun-tahun, kenaikan inflasi, dan lingkungan bisnis yang buruk membuat negara ini tidak dapat diandalkan oleh investor dan konsumen. Somalia juga sangat rentan terhadap kekeringan, dengan kelangkaan pangan, tingkat vaksinasi yang rendah, dan perkiraan ekonomi yang lemah, menurut Economist Intelligence Unit.

5. The Democratic Republic of the Congo – $1,420

Republik Demokratik Kongo adalah rumah bagi lebih dari 80 juta hektar lahan subur, ribuan mineral, dan logam berharga. Itu juga merupakan produsen kobalt terbesar di dunia dan sumber tembaga utama Afrika, dengan potensi untuk menggerakkan ekonomi seluruh benua. Negara ini muncul merdeka dari Belgia pada tahun 1960 hanya untuk melewati beberapa dekade ketidakstabilan politik dan korupsi endemik.

Perang Besar Afrika menyaksikan 6 juta nyawa hilang dalam pertempuran, penyakit, dan kekurangan gizi, diikuti oleh wabah Ebola yang terus-menerus, dan kebangkitan kekerasan baru-baru ini. Usia rata-rata DR Kongo adalah 17 tahun, dengan 64% dari 90 juta penduduk bertahan hidup dengan kurang dari dua dolar per hari.

6. Mozambique – $1,540

Lebih dari 30 juta warga bekas jajahan Portugis menerima 3,5 tahun pendidikan rata-rata. Meskipun banyak lahan subur, sumber daya mineral, energi, dan akses air, sebagian besar penduduk hidup dalam kemiskinan. Setelah perang saudara selama 15 tahun berakhir pada tahun 1992, korupsi dan ketidakstabilan politik tetap ada, sementara pertempuran yang intensif sejak April 2011 menganggap negara tersebut tidak dapat diandalkan oleh investor.

Kelompok pemberontak Islam telah menyerang bagian utara yang kaya gas sejak 2017, menewaskan sekitar 4.000 orang, dan membuat 800.000 orang mengungsi. Meskipun empat negara terkurung daratan bergantung pada Mozambik untuk menyalurkan perdagangan global, itu tidak cukup untuk mengatasi dampak cuaca buruk, banjir, dan perusakan tanaman yang terus menghancurkan pasokan makanan yang langka.

7. Niger – $1,550

Niger adalah negara yang terkurung daratan dengan lanskap gurun 80% dan pertumbuhan populasi yang cepat diperebutkan oleh pertanian skala kecil. Perubahan iklim dan penggurunan menyebabkan tiga krisis pertanian besar dalam sepuluh tahun dan kerawanan pangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Niger adalah negara yang tidak stabil sejak kemerdekaan, dengan kudeta militer, bentrokan tentara, dan Negara Islam (ISIS) yang membuat ribuan orang mengungsi. Ada juga volatilitas seputar ekstraksi emas dan uranium, bersama dengan harga komoditas yang rendah.

Niger adalah negara tahan dengan harapan hidup 60,4 tahun dan rata-rata dua tahun bersekolah. Perkembangannya yang gentar semakin diperburuk oleh serbuan teroris, migrasi, dan kelebihan populasi. Dalam dekade terakhir, hampir setengahnya hidup dalam kemiskinan ekstrim, yang terus bermanifestasi dalam angka kematian yang tinggi, endemik malaria, dan kurangnya layanan, sanitasi, dan akses air yang aman.

8. Malawi – $1,640

Malawi secara ekonomi dibatasi untuk hanya mengandalkan satu tanaman pertanian subsisten tembakau. Kemampuan keuangan yang terbatas dan lingkungan bisnis yang buruk tidak dapat mendukung rakyat. Ada utang publik yang sangat besar dalam ketidakseimbangan fiskal dan neraca berjalan dengan ketergantungan yang besar pada pembiayaan internasional. Orang-orang kekurangan layanan dari investasi swasta yang padat dan bisnis yang terganggu oleh pemadaman listrik.

Malawi rentan terhadap kejadian cuaca ekstrem dan pertanian tadah hujan yang tidak konsisten. Kelangkaan pangan semakin parah akibat perang di Ukraina yang mengejutkan harga komoditas, meroketnya suku bunga, dan inflasi. Negara ini perlu memperluas basis ekspornya bersamaan dengan investasi pertambangan yang lebih besar, tetapi meskipun demokrasi multi-partai setengah berfungsi sejak awal 1990-an, Parlemen yang terfragmentasi tidak dapat melakukan tindakan yang layak.

9. Liberia – $1,760

Republik tertua di Afrika ini menunjukkan sejarah penderitaan yang panjang dengan periode perang saudara dari tahun 1989 hingga 2003. Liberia kemudian dilanda Ebola Afrika Barat dengan 10.675 orang terinfeksi dan 4.809 orang meninggal antara tahun 2014 dan 2016. Akhirnya mencapai perdamaian, negara tersebut masih berjuang melawan kemiskinan dengan sepertiga anak terhambat karena kekurangan gizi.

Pada tahun 2016, setengah dari populasi hidup di bawah garis kemiskinan dan sebagian besar anak menyelesaikan sekolah kurang dari lima tahun. Lebih dari 42% warga Liberia kekurangan akses ke air bersih, sebagai basis upaya repatriasi yang diperlukan untuk mengimbangi kemiskinan. Ada juga malaria yang terus-menerus dan kekerasan berbasis gender, dan tidak ada inisiatif dari negara untuk mengatasi tantangan apa pun.

10. Chad – $1,790

Setelah penemuan minyak di awal abad ini, bekas negara agraris itu menjadi pemilik minyak terbesar kesepuluh di benua itu. Ada undang-undang yang mewajibkan konsultasi sebelum membelanjakan uang publik, dan mencadangkan 80% royalti dan 85% dividen untuk memerangi kemiskinan. Sebaliknya, pemerintah otokratis sejak tahun 1990, D├ęby, menghabiskan sebagian besar dana untuk milisi sebagai pengganti pembiayaan masyarakat, pembangunan infrastruktur, dan penyediaan kesehatan dan pendidikan yang lebih baik.

Terlepas dari usahanya untuk menindak oposisi dan menimbulkan ketidakpuasan, dia meninggal dalam konflik bersenjata, di tangan putranya. Militer membubarkan konstitusi, pemerintah, dan parlemen, mengincar pemilihan yang “bebas dan demokratis” setelah 18 bulan “masa transisi”. Dengan segala potensinya, Chad berdiri di antara negara-negara termiskin di dunia, dan berada di dekat bagian bawah Indeks Pembangunan Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

11. Madagascar – $1900

Pulau terbesar keempat di dunia, 250 mil lepas pantai Afrika Timur memiliki industri pariwisata yang berkembang pesat. Sementara turis menikmati pantai, keindahan alam, dan satwa liar, mayoritas penduduk setempat berusaha memenuhi kebutuhan dengan ketergantungan ekonomi yang tinggi pada pertanian. Madagaskar rentan terhadap bencana terkait cuaca yang memburuk dan kerusakan tanaman. Ini memiliki salah satu kekurangan gizi masa kanak-kanak dan tingkat pertumbuhan terhambat tertinggi di dunia, dengan kelaparan yang diperburuk oleh jatuhnya pengiriman biji-bijian dari Rusia dan Ukraina, bersamaan dengan meroketnya harga pangan.

Sejak kemerdekaannya pada tahun 1960, Madagaskar menjadi ajang ketidakstabilan politik dengan kekerasan, janji kosong, pemilu yang diperebutkan, dan korupsi. Pemerintah yang tidak kompeten tidak melakukan apa-apa ketika pandemi melanda. Dengan populasi yang bergantung pada industri pariwisata, banyak yang kehilangan pekerjaan. Resesi yang tajam dan sektor manufaktur yang runtuh menghabiskan semua sumber daya fiskal, malah dihabiskan untuk investasi prioritas, dan program sosial.

12. Sierra Leone – $2,070

Perekonomian Sierra Leone telah lama terkuras setelah 11 tahun perang saudara hingga tahun 2002. Hampir 53% hidup di bawah garis kemiskinan. Selain itu, epidemi Ebola pada tahun 2014 semakin memukul perekonomian dengan menurunnya lapangan kerja dan perdagangan. Konflik di Ukraina meroketkan harga impor, menekan daya beli, dan memicu protes kekerasan terhadap pemerintah.

Basis ekspor logam, kayu, intan, dan kakao yang sempit di negara itu tidak dikelola dengan baik, dengan ruang fiskal yang terbatas. Rata-rata penduduk menyelesaikan pendidikan 3,5 tahun dengan harapan hidup 52,5 tahun. Sierra Leone menghadapi tantangan lingkungan, potensi keadaan darurat seperti tanah longsor tahun 2017, dan risiko kehilangan pangan dan mata pencaharian. Proyeksi kemajuan dalam pemilihan berikutnya yang dijadwalkan pada tahun 2023 suram.

13. Eritrea – $2,170

Perekonomian Eritrea sedang runtuh meskipun pendapatan ekspor baru-baru ini dari seng, emas, dan tembaga. Dengan 80% penduduk bekerja di pertanian, mereka hanya memberi makan paling banyak 60% hingga 70% populasi. Kurang dari setengah populasi pedesaan memiliki akses ke air bersih pada tahun 2015, sementara kebiasaan seputar sanitasi membuat Eritrea tetap dilanda penyakit. Kekeringan menyebabkan kekurangan pangan selama berbulan-bulan dan tak terhitung banyaknya anak-anak dengan kekurangan gizi akut.

Negara dengan semboyan “tidak ada perang, tidak ada perdamaian” adalah tempat kekerasan sejak pemisahannya dari Ethiopia pada tahun 1993. Meskipun Perang Kemerdekaan Eritrea berakhir pada tahun 1991, pemerintah memfokuskan semua sumber daya pada pasukan militer dan menjaga wilayah tersebut. Eritrea memiliki lubang defisit federal yang menganga, jumlah migran tertinggi di Afrika, dan peringkat 0,351 pada Indeks Pembangunan Manusia, di bawah rata-rata 0,475 negara sub-Sahara lainnya.

14. Yemen – $2,240

Yaman adalah salah satu negara Arab termiskin. Ini sangat bergantung pada hasil yang menurun dari cadangan minyak dan gasnya yang kecil. Perang saudara yang kompleks, yang dimulai pada tahun 2014, telah menciptakan krisis kemanusiaan yang sangat besar dan memperburuk tantangan ekonomi, pengangguran, serta kekurangan makanan, air, dan sumber daya medis. Sekarang, ada dua pemerintahan yang berlawanan: pemerintahan Hadi, berbasis di Aden, dan Houthi di Sanaa. Pembicaraan perdamaian yang ditengahi PBB tetap menemui jalan buntu.

Perang saudara Yaman tahun 2014 telah menghancurkan ekonomi dan merusak infrastruktur secara permanen. Bahkan sebelum konflik, bertahun-tahun salah urus dan korupsi serta habisnya sumber daya minyak dan air telah menyebabkan kemiskinan, keterbelakangan, dan sedikit akses ke layanan dasar seperti listrik, perawatan kesehatan, dan air di sebagian besar negara. Lebih dari 70% orang Yaman bergantung pada bantuan kemanusiaan.

15. Kiribati – $2,260

Kiribati terdiri dari 33 atol karang yang tersebar; memiliki sedikit sumber daya alam. Ini adalah salah satu negara termiskin di Oseania dan salah satu negara Kepulauan Pasifik yang paling tidak berkembang. Kiribati merdeka dari Inggris pada tahun 1979, dan pemerintahannya berfungsi secara demokratis. Kegiatan ekonomi pernah berputar di sekitar penambangan fosfat, tetapi simpanan itu telah habis.

Dana $722 juta yang dihasilkan dari pendapatan pertambangan terus mendukung anggaran pemerintah secara signifikan. Kiribati mengandalkan bantuan asing, pengiriman emigran, penangkapan ikan, ekspor kelapa, dan pariwisata. Penghancur ganggang di karang merupakan ancaman serius bagi industri perikanan.

Sumber : Worldatlas

Hits: 58