Biografi Winston Churchill

Share

Sir Winston Churchill (30 November 1874 – 24 Januari 1965) adalah seorang politisi dan penulis Inggris, yang dikenal sebagai Perdana Menteri Inggris selama Perang Dunia Kedua.

Churchill terkenal karena perlawanannya yang keras kepala terhadap Hitler selama masa-masa tergelap dari Perang Dunia Kedua.

Bio Winston Churchill Pendek

Winston lahir di Istana Blenheim, Woodstock dekat Oxford dari keluarga bangsawan – Adipati Marlborough. Dia dibesarkan oleh pelayan dan teman-teman keluarga. Dia jarang berbicara dengan ayahnya, dan dia menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di sekolah asrama – Harrow. Churchill bukan siswa terbaik, yang memiliki sifat pemberontak dan dilaporkan lambat belajar; tetapi Churchill unggul dalam olahraga dan bergabung dengan korps kadet perwira, yang dia sukai.

Saat meninggalkan sekolah, ia pergi ke Sandhurst untuk melatih sebagai perwira. Setelah mendapatkan komisinya, Churchill berusaha mendapatkan sebanyak mungkin pengalaman militer aktif. Dia menggunakan koneksi ibunya untuk mendapatkan posting ke daerah konflik. Churchill muda menerima posting di Kuba dan India Barat Laut. Dia juga menggabungkan tugas militernya dengan bekerja sebagai koresponden perang – menghasilkan uang besar untuk laporannya tentang pertempuran.

Pada 1899, ia mengundurkan diri dari militer dan mengejar karirnya sebagai koresponden perang. Dia berada di Afrika Selatan untuk Perang Boer, dan dia menjadi selebriti kecil karena perannya dalam mengambil bagian dalam patroli kepanduan, ditangkap dan kemudian melarikan diri. Dia mungkin memperoleh Palang Victoria untuk usahanya, meskipun secara resmi dia adalah warga sipil pada saat itu. Setelah pengalaman ini, ia mendapatkan komisi sementara di Horses Afrika Selatan dan kemudian berkomentar bahwa ia memiliki ‘perang yang baik’ sambil melanjutkan pekerjaannya sebagai koresponden perang.

Churchill kembali ke Inggris pada tahun 1900 dan berhasil berdiri sebagai kandidat Konservatif untuk Oldham. Setelah menjadi anggota parlemen, Churchill memulai tur berbicara yang menggiurkan, di mana ia bisa mendapatkan harga tinggi untuk pidatonya.

Pada tahun 1904, ia membuat perubahan dramatis, meninggalkan Partai Konservatif dan bergabung dengan Partai Liberal. Dia kemudian sering disebut ‘pengkhianat kelas’ oleh beberapa rekan Konservatif. Churchill tidak setuju dengan peningkatan jumlah kebijakan Konservatif, termasuk perlindungan tarif. Churchill juga memiliki empati untuk meningkatkan kesejahteraan kelas pekerja dan membantu orang miskin.

Di Partai Liberal, Churchill membuat kebangkitan politik yang meteorik. Pada tahun 1908, ia diangkat menjadi Presiden Dewan Perdagangan, dan ia adalah pendukung utama Anggaran Rakyat Lloyd George yang radikal – anggaran yang melihat pertumbuhan Negara Kesejahteraan yang embrionik dan pengenaan pajak penghasilan untuk membayarnya. Anggaran membuat peningkatan yang signifikan bagi kehidupan orang miskin dan membantu mengatasi ketidaksetaraan masyarakat Inggris.

W. Churchill Pidato di Kinnaird Hall, Dundee, Skotlandia (“Pengangguran”), 10 Oktober 1908,

Namun, meskipun Churchill seorang Liberal, ia juga sangat anti-Sosialis dan curiga terhadap serikat pekerja. Selama Pemogokan Umum, dia mengambil sikap garis keras untuk mengalahkan serikat pekerja dengan cara apa pun.

Pada tahun 1911, ia diangkat menjadi Tuan Pertama Angkatan Laut – jabatan yang ia pegang dalam Perang Dunia Pertama.

Pada pecahnya permusuhan di Eropa, Churchill adalah salah satu anggota kabinet yang paling keras berdebat untuk keterlibatan Inggris dalam perang. Pada bulan Agustus 1914, kabinet Liberal terpecah dengan beberapa anggota agar tidak berperang di benua itu. Namun, pandangan Churchill menang, dan dia mengaku sangat antusias dengan prospek terlibat dalam ‘Perang Besar’. Dia pergi ke Belgia di mana dia mendesak Marinir Kerajaan untuk berkomitmen untuk bertindak di sekitar Antwerp. Keputusan ini dikritik karena menyia-nyiakan sumber daya. Yang lain mengatakan itu membantu menyelamatkan port saluran dari tentara Jerman yang maju.

Churchill juga menggunakan dana angkatan laut untuk membantu mengembangkan tank – sesuatu yang menurutnya akan berguna dalam perang.

Namun, meskipun sangat bersemangat untuk berperang, kebijakan andalannya untuk perang itu dianggap gagal. Churchill merencanakan Kampanye Dardanelles 1915 – upaya berani untuk menjatuhkan Turki dari perang. Tapi, sayangnya, itu terbukti gagal militer dengan ribuan korban Sekutu dan tidak ada keuntungan militer. Meskipun kesalahan kegagalan itu dibagi antara lain, Churchill mengundurkan diri dari jabatannya dan berusaha untuk mendapatkan posisi di tentara di Front Barat.

Setelah melihat sedikit aksi di Front Barat, ia kembali ke London dan duduk di bangku oposisi sebelum bergabung dengan pemerintah koalisi Lloyd George. Pada tahun 1917, Churchill diangkat menjadi Menteri Munisi – pekerjaan yang membutuhkan keterampilan administrasi yang kuat untuk mengelola sumber daya yang terbatas selama perang. Churchill dianggap sebagai pendeta yang efisien dan terampil.

Pada akhir Perang Dunia Pertama, Churchill aktif dalam mencoba mendukung tentara kulit putih Rusia – yang berusaha melawan pasukan Komunis yang telah memperoleh kendali atas Uni Soviet.

Pada 1924 Churchill diangkat sebagai Kanselir Menteri Keuangan oleh PM Konservatif Stanley Baldwin. Di bawah saran dari banyak ekonom, Churchill membuat keputusan untuk mengembalikan Inggris ke Standar Emas pada tingkat sebelum perang. Tapi, ini terbukti merusak ekonomi dan menyebabkan periode deflasi, pengangguran tinggi dan pertumbuhan rendah. Churchill kemudian mengakui ini adalah kesalahan rumah tangga terbesarnya.

Rendahnya pertumbuhan dan menurunnya standar hidup berkontribusi pada Pemogokan Umum 1926 – Churchill dengan penuh semangat berusaha mematahkan para pemogok dan mengalahkan serikat pekerja. Selama periode ini ia menyatakan kekagumannya pada Mussolini karena menjadi pemimpin yang kuat.

Pada tahun 1930-an, keeksentrikanan politisnya membawanya ke backbenches, di mana ia adalah seorang kritikus vokal tentang peredaan dan mendesak pemerintah untuk mempersenjatai kembali. Churchill sering menyuarakan suara sendiri dalam berbicara tentang bahaya yang semakin besar dari Jerman Hitler. Dia juga menentang Kemerdekaan India dan pendukung setia Kekaisaran.

Setelah awal yang gagal untuk Perang Dunia Kedua, Commons memilih Churchill untuk memimpin Inggris dalam koalisi nasional. Churchill berperan penting dalam mendesak Inggris untuk terus berjuang. Dia menentang suara-suara minoritas di kabinet berusaha untuk membuat kesepakatan dengan Hitler.

Churchill terbukti sebagai pemimpin perang yang mahir. Pidatonya menjadi terkenal dan membuktikan seruan penting untuk sebuah negara yang berdiri sendiri selama tahun-tahun sulit 1940 dan 1941. Tahun-tahun awal ini melihat Pertempuran Inggris dan Blitz – periode di mana invasi oleh Jerman tampaknya mungkin.

Pidato di House of Commons, 18 Juni 1940

Setelah AS memasuki perang pada tahun 1942, krisis langsung berakhir, dan gelombang perang mulai berubah. Setelah Pertempuran El Alamein, Churchill dapat memberi tahu House of Commons.

“Sekarang ini bukan akhir. Ini bahkan bukan awal dari akhir. tapi itu mungkin akhir dari awal. ”

Sejak 1943 dan seterusnya, Churchill menghabiskan lebih banyak waktu mengelola koalisi Sekutu yang gelisah di Uni Soviet, AS, dan Inggris. Churchill terlibat dalam banyak aspek perang, menaruh minat di semua bidang, terutama pembangunan pendaratan D-Day di Normandia. Churchill juga berpartisipasi dalam konferensi dengan Stalin dan Roosevelt yang membantu membentuk perang dan penyelesaian pascaperang. Dengan uang Amerika, Churchill berperan dalam menghindari kesalahan Perang Dunia Pertama ketika Sekutu berusaha menghindari penyelesaian yang keras dan membangun kembali Eropa yang diduduki.

Pidato di Fulton, Missouri pada 5 Maret 1946

Setelah memenangkan Perang Dunia Kedua, Churchill terkejut kehilangan pemilihan umum 1945 ke partai Buruh yang bangkit kembali. Dia adalah Pemimpin Oposisi dari 1945-51.

Tetapi, di bawah Konservatif, ia kembali berkuasa dalam pemilihan 1950 – menerima banyak konsensus pasca-perang dan akhir Kerajaan Inggris. Churchill menjabat sebagai PM dari 1951-55 sebelum pensiun dari politik. Dalam pidato terakhirnya di Commons pada tahun 1955-03-01, ia mengakhiri dengan kata-kata

“Suatu hari dapat subuh ketika permainan yang adil, cinta untuk sesama pria, penghormatan terhadap keadilan dan kebebasan, akan memungkinkan generasi yang tersiksa untuk berbaris maju dengan kemenangan dari zaman mengerikan di mana kita harus tinggal. Sementara itu, jangan pernah tersentak, tidak pernah lelah, tidak pernah putus asa. “

Churchill dianugerahi Hadiah Nobel dalam Sastra pada tahun 1953 “untuk penguasaannya dalam deskripsi sejarah dan biografis serta untuk pidato yang brilian dalam membela nilai-nilai kemanusiaan yang ditinggikan.” Menjelang akhir hidupnya, Churchill menjadi seniman yang ulung, meskipun ia menemukan tahun-tahun yang lalu. pensiun sulit dan mengalami periode depresi.

Churchill meninggal di rumahnya pada usia 90, pada pagi hari Minggu 24 Januari 1965. Pemakamannya adalah pemakaman kenegaraan terbesar di dunia, hingga saat itu.

 

Sumber :

biographyonline.net

Citation: Pettinger, Tejvan. “Biography Winston Churchill”, Oxford, UK. www.biographyonline.net, 11th Feb 2013. Last updated 11th March 2017.

Hits: 189