Biografi Sigmund Freud

Sigmund Freud (1856 – 1939) – ahli saraf Austria yang dikreditkan dengan mengembangkan bidang psikoanalisis. Dia dianggap sebagai salah satu pemikir paling berpengaruh di abad ke-20, meskipun banyak dari gagasannya telah ditantang dalam beberapa dekade terakhir.

Freud lahir 6 Mei 1856 di Freiberg di Moravia, Kekaisaran Austria
(sekarang Příbor, Republik Ceko) kepada orang tua Yahudi Hasid.

Freud dibesarkan di Leipzig dan Wina, di mana ia bersekolah di sekolah terkemuka. Freud membuktikan siswa yang berprestasi, unggul dalam bahasa, dan sastra Inggris. Dia mengembangkan cinta untuk membaca Shakespeare dalam bahasa Inggris asli, sesuatu yang dia pertahankan sepanjang hidupnya.

Pada usia 17, Freud bergabung dengan fasilitas medis di Universitas Wina untuk mempelajari berbagai mata pelajaran, seperti filsafat, fisiologi dan zoologi.

Freud lulus pada 1881 dan mulai bekerja di Rumah Sakit Umum Wina. Dia bekerja di berbagai departemen, seperti klinik psikiatris dan juga menggabungkan praktik medis dengan pekerjaan penelitian – seperti makalah yang berpengaruh pada afasia (1891) dan efek kokain (1894). Freud awalnya adalah penganjur penggunaan kokain untuk menghilangkan rasa sakit, meskipun ia kemudian berhenti menganjurkan penggunaannya – karena bahayanya semakin dikenal. Freud juga seorang peneliti awal di bidang cerebral palsy.

Saat bekerja di berbagai bidang medis, Freud melanjutkan bacaan independennya sendiri. Ia dipengaruhi oleh teori evolusi Charles Darwin yang relatif baru. Dia juga banyak membaca filosofi Friedrich Nietzsche. Pengaruh lain pada Freud termasuk karya-karya tentang keberadaan alam bawah sadar, oleh penulis seperti Brentano dan Theodor Lipps. Freud juga mempelajari praktik hipnosis, seperti yang dikembangkan oleh Jean-Martin Charcot.

Pada tahun 1886, Freud meninggalkan pos rumah sakit dan mendirikan klinik pribadinya yang mengkhususkan diri dalam gangguan saraf. Aspek penting dari pendekatan Freud adalah untuk mendorong pasien untuk berbagi pikiran dan perasaan terdalam mereka, yang sering terkubur di alam bawah sadar mereka. Awalnya, dia menggunakan proses hipnosis, tetapi kemudian menemukan dia hanya bisa meminta orang untuk berbicara tentang pengalaman mereka.

Freud berharap bahwa dengan membawa pikiran dan perasaan bawah sadar ke permukaan, pasien akan dapat melepaskan emosi dan perasaan negatif yang berulang. Teknik lain yang ia rintis adalah ‘transferensi’ di mana pasien akan memproyeksikan perasaan negatif orang lain kepada psikoanalis. Freud sendiri menulis tentang biaya pribadi untuk menggali aspek-aspek gelap alam bawah sadar

“Tidak seorang pun yang, seperti saya, menyulap kejahatan paling jahat dari setan-setan setengah jin yang menghuni binatang buas, dan berusaha untuk bergulat dengan mereka, dapat berharap untuk datang melalui perjuangan tanpa cedera.”

Freud – Dora: Sebuah Analisis Kasus Histeria (1905)

Freud juga memberi tekanan penting pada pasiennya untuk menuliskan impian mereka dan menggunakannya dalam analisis. Semakin ia menggunakan istilah ‘psikoanalisis’ untuk menjelaskan metodenya.

Dalam mengembangkan pandangannya tentang psikoanalisis, ia juga memanfaatkan mimpi, depresi, dan perasaannya sejak kecil. Bagi Freud, hubungannya dengan ibunya sangat penting – ketika seorang anak Freud merasa dia bersaing untuk kasih sayang ibunya di antara saudara-saudaranya.

Oedipus kompleks

Elemen kunci lain dari pekerjaan Freud adalah pentingnya pengalaman seksual awal anak-anak. Ia mengembangkan teori Kompleks Oedipus bahwa anak-anak memiliki hasrat yang tidak disadari dan ditekan untuk melakukan hubungan seksual dengan orang tua dari lawan jenis. Freud merasa bahwa resolusi yang berhasil dari resolusi ini penting untuk mengembangkan identitas dan seksualitas yang matang.

Mimpi

Pada tahun 1899, ia menerbitkan ‘Interpretasi Mimpi’ di mana, ia mengkritik teori mimpi yang ada, menempatkan penekanan yang lebih besar pada mimpi sebagai pemenuhan keinginan yang tidak terpenuhi. Dia kemudian menerapkan teorinya dalam lingkungan yang lebih praktis, yang menghasilkan jumlah pembaca yang lebih besar di kalangan masyarakat umum. Karya-karya penting termasuk The Psychopathology of Everyday Life (1901), Lelucon dan Kaitannya dengan yang Tidak Sadar (1905), dan Tiga Esai tentang Teori Seksualitas, yang diterbitkan pada 1905.

Dari awal 1900-an, teori-teori baru Freud menjadi semakin berpengaruh – menarik banyak pengikut, yang tertarik pada teori psikologi baru. Anggota penting lain dari grup ini termasuk Wilhelm Stekel – seorang dokter, Alfred Adler, Max Kahane, dan Rudolf Reitler. Kelima anggotanya adalah Yahudi. Kelompok itu mendiskusikan makalah-makalah baru, tetapi Freud yang dianggap sebagai pemimpin intelektual dari gerakan psikoanalisis yang sedang berkembang. Pada 1908, kelompok ini menjadi lebih besar dan diformalkan sebagai Vienna Psychoanalytic Society.

Pada tahun 1909 dan 1910, ide-ide Freud semakin menyebar ke karya berbahasa Inggris. Bersama Carl Jung, Freud mengunjungi New York pada tahun 1909. Dalam sebuah pernyataan apokrif – Freud dikabarkan telah berkomentar kepada Jung saat tiba di New York “Mereka tidak menyadari bahwa kita membawa wabah penyakit kepada mereka.”

Perjalanan itu sukses dengan Freud dianugerahi gelar Doktor Kehormatan dari Universitas Clark, Ma. Hal ini menyebabkan banyak minat media dan pembentukan American Psychoanalytic Association di tahun 1911.

Namun, ketika gerakan tumbuh, ada peningkatan pemisahan filosofis, dengan anggota kunci mengambil pendekatan yang berbeda. Carl Jung meninggalkan gerakan pada tahun 1912, lebih memilih untuk mengejar ‘psikologi analitik’. Setelah Perang Dunia Pertama, Adler dan Rank keduanya pergi karena alasan yang berbeda.

Namun, Freud dan bidang psikoanalisis terus tumbuh menonjol. Pada 1930 Freud dianugerahi Hadiah Goethe untuk kontribusinya pada sastra dan psikologi Jerman.

Setelah pertengahan 1920-an, Freud juga semakin mencoba menerapkan teorinya di bidang lain seperti sejarah, seni, sastra, dan antropologi. Freud sering dianggap mengambil pandangan pesimistis tentang sifat manusia. Dalam Civilization and Its Discontents (1930), Freud menyatakan:

“Aku tidak memiliki keberanian untuk bangkit di hadapan sesamaku sebagai seorang nabi, dan aku tunduk pada celaan mereka bahwa aku tidak bisa memberi mereka penghiburan …”

Penganiayaan Nazi

Pada tahun 1933, Nazi berkuasa di Jerman, dan Freud sebagai penulis Yahudi dimasukkan dalam daftar buku-buku terlarang. Freud dengan masam berkomentar:

“Kemajuan apa yang kami buat. Pada Abad Pertengahan mereka akan membakar saya. Sekarang mereka puas dengan membakar buku-buku saya. “

Nazi sering membakar buku-bukunya di depan umum. Pada tahun 1938, Hitler mendapatkan Anschluss dari Jerman dan Austria yang menempatkan semua orang Yahudi dalam bahaya besar, terutama kaum intelektual. Freud, seperti banyak orang di posisinya, berharap untuk keluar dari anti-semitisme yang sedang tumbuh dan tinggal di Austria. Namun, pada bulan Maret 1938, Anna Freud ditahan oleh Gestapo dan dia menjadi lebih sadar betapa mengerikannya situasinya. Dengan bantuan Ernest Jones (saat itu presiden IPA), Freud dan 17 rekannya diberi izin kerja untuk beremigrasi ke Inggris. Namun, proses kepergian terbukti berliku-liku dengan partai Nazi yang berusaha mendapatkan ‘pungutan keluar’. Freud membutuhkan bantuan rekan dan teman simpatik untuk menyembunyikan rekening bank dan mendapatkan dana yang diperlukan. Ketika meninggalkan Austria, Freud diminta menandatangani dokumen yang menyatakan bahwa ia telah diperlakukan dengan baik dan adil. Dia melakukannya, dengan kecerdasan kering, menambahkan di tangannya sendiri: “Saya paling bisa merekomendasikan Gestapo kepada semua orang.” (1)

Freud akhirnya berhasil meninggalkan Austria pada 4 Juni oleh Orient Express, tiba di London, 6 Juni. (Sebagai catatan kaki, keempat kakak perempuan Freud tidak berhasil melarikan diri dari Austria, dan kemudian akan mati di kamp konsentrasi.)

Selama sisa tahun hidupnya, Freud tinggal di Hampstead, Inggris, di mana ia terus melihat pasien dan melanjutkan pekerjaannya.

Pada tahun 1923, Freud didiagnosis menderita kanker (akibat kebiasaan merokoknya). Pembedahan sebagian berhasil, tetapi pada tahun 1939, kanker rahangnya semakin memburuk, membuatnya sangat kesakitan. Dia meninggal pada 23 September 1939.

Pada 1886, ia menikah dengan Martha Bernays; mereka memiliki enam anak. Adik Martha, Minna Bernays juga bergabung dengan rumah tangga setelah tunangannya meninggal.

Tentang agama

Meskipun dari etnis Yahudi, Freud menolak agama monoteistik konvensional sebagai ilusi dan hanya langkah yang diperlukan dalam evolusi umat manusia. Namun, dalam Musa dan Monoteisme, Freud mengakui bahwa agama telah memainkan peran dalam mendorong penyelidikan terhadap hal-hal yang tidak diketahui.
Warisan Freud

Freud berperan penting dalam pertumbuhan psikoanalisis. Teorinya telah terbukti kontroversial, tetapi sering berfungsi sebagai referensi baik bagi mereka yang mendukung Freud atau mereka yang mengambil pandangan alternatif.

Namun, terlepas dari pengaruh Freud yang sangat besar, pandangannya semakin dipertanyakan oleh orang-orang yang menolak pentingnya ia melekat pada seksualitas masa kanak-kanak. Juga, perdebatan adalah gagasan Freud bahwa manusia menderita oleh ‘dorongan maut’ yang merusak.

Yang lain mengkritik Freud karena kurangnya penyelidikan ilmiah – agak percaya pada penilaian dan intuisinya sendiri.
Feminisme

Freud bekerja pada banyak pasien wanita, dan banyak dari studi kasusnya melibatkan wanita Wina. Dia terkenal berkomentar:

“Pertanyaan besar yang belum pernah dijawab, dan yang belum bisa saya jawab, meski sudah tiga puluh tahun saya meneliti jiwa perempuan, adalah‘ Apa yang diinginkan seorang wanita? ‘”

Pada 1960-an dan 70-an, gerakan feminis sangat kritis terhadap teori Freud. Simone de Beauvoir mengkritik psikoanalisis dalam bukunya “The Second Sex”. Dalam Feminine Mystique, Betty Friedan menganggap Freud memiliki ‘pandangan Victoria’ tentang wanita.

Namun, terlepas dari kontroversi besar seputar teori-teori Freud, banyak yang percaya bahwa dia adalah salah satu pemikir paling orisinal dan berpengaruh, yang melahirkan berbagai pendekatan berbeda untuk masalah alam bawah sadar, hubungan pribadi, dan impian.

 

Sumber : https://www.biographyonline.net/scientists/sigmund-freud-biography.html

Hits: 1553