Biografi Mo Farah

Mo Farah adalah pelari jarak menengah juara Olimpiade Inggris. Di Olimpiade London 2012, Farah memenangkan medali emas di 5.000 m dan 10.000 m – menjadikannya salah satu pelari jarak jauh tersukses di Inggris sepanjang masa. Dia kemudian menduplikasi prestasi ini di Olimpiade 2016. Dia saat ini memegang rekor Inggris untuk 1500m, 5000m dan 10.000m – dan baru-baru ini lulus untuk jarak marathon.

Kehidupan awal Mo Farah

Farah lahir di Mogadishu, Somalia, pada 23 Maret 1983. Namun, karena pertempuran di ibu kota Somalia, keluarganya pindah ke utara ke Djibouti di mana dia dirawat oleh kakek-neneknya dengan saudara kembarnya. Ayahnya saat itu bekerja di bandara Heathrow sebagai asisten umum dan terkadang berkunjung, membawa hadiah dari Inggris.

Farah datang ke Inggris pada tahun 1992, tetapi akhirnya tinggal bersama bibinya di London Barat dan bukan ayahnya. Mo telah berbicara sedikit tentang pengalaman awalnya dan ada laporan yang bertentangan tentang bagaimana dia datang ke Inggris. Namun, diasumsikan bahwa dia mungkin datang ke sini mencari suaka atau setidaknya melarikan diri dari situasi bermasalah di Somalia. Ketika ditanya tentang datang ke Inggris, Farah menjawab dia lebih suka tidak membicarakannya.

Farah kuliah di Feltham Community college di London. Menjelaskan hari pertamanya di sekolah, Farah kemudian berkomentar:

“Saya adalah anak Afrika yang terlihat seperti perlu disortir. Saya berakhir dengan mata hitam. “

Namun, meskipun masa sekolahnya bukannya tanpa masalah dan kesulitan, bakat atletiknya ditemukan oleh seorang guru senior, Alan Watkinson. Watkinson mengasuh Farah muda dan mendorong Farah selama karirnya yang berkembang. Saat Farah menikah dengan Tania pada 2010, Farah meminta Watkinson menjadi pendampingnya.

Watkinson ingat bahwa ketika Farah pertama kali datang ke Inggris, dia kesulitan karena dia tidak bisa berbahasa Inggris. Pendidikannya selalu berjuang untuk mengejar kendala bahasa. Namun, jika Farah tidak berprestasi di bidang pendidikan, ia menunjukkan bakat di bidang sepak bola dan atletik. Awalnya, Farah menunjukkan ketertarikan yang lebih besar pada sepak bola, tetapi momen kuncinya adalah ketika Farah berusia 14 tahun dan dipilih untuk pergi ke kamp berjangka Olimpiade Inggris di Florida. Watkinson awalnya kesulitan untuk mendapatkan visa Farah, tetapi perjalanan itu terbukti menjadi titik balik. Ketika Farah kembali, dia berkata:

“Saya tahu apa yang harus saya lakukan”

Menariknya, Watkinson ingat bahwa selama karir juniornya, Farah tidak pernah memiliki anggota keluarga yang datang untuk menghiburnya.

Pada usia 15 tahun, Farah memenangkan kejuaraan sekolah Inggris lintas negara – gelar nasional utama pertamanya. Pada tahun 2001, ia memenangkan gelar internasional pertamanya, merebut gelar kejuaraan junior 5.000m.

Setelah Feltham, Farah pergi ke Endurance and performance coaching center di St Mary’s University, Twickenham. Untuk menghidupi dirinya sendiri, Farah bekerja di restoran cepat saji dan sebagai asisten penjualan retailer olahraga, Sweatshop. Selama ini, Farah mengaku bukanlah atlet yang paling disiplin. Dia akan bangun terlambat dan memiliki kehidupan sosial yang sibuk selain berlari. Namun, ketika dia berusia 21, (sekitar 2004) Farah pindah bersama sekelompok pelari Kenya yang bersemangat dan disiplin (seperti Micah Kogo dan Benjamin Limo) yang tinggal di 59 Park Road. Ini menunjukkan kepada Farah bahwa dia memiliki bakat alami yang luar biasa dan juga menginspirasinya untuk mengambil pendekatan yang lebih disiplin dan tegas dalam larinya.

Di trek, ia mendapatkan bagian internasional dan pada tahun 2006, ia memenangkan medali emas Eropa pertamanya di 10.000 kejuaraan lintas negara. Pada 2008, ia terpilih sebagai pelari jarak 5.000m di Olimpiade Beijing. Tapi, Farah kecewa gagal lolos ke final.

Setelah pertandingan 2008, Ian Stewart ditunjuk sebagai ketua tim ketahanan atletik Inggris. Dia menghabiskan waktu dengan Farah dan mendorongnya untuk lebih bijaksana dalam pelatihannya – mengurangi jarak tempuh dan mencoba dan menjadi lebih segar untuk balapan. Dengan dukungan atletik Inggris, Farah pun mulai mengikuti kamp pelatihan ketinggian.

Pada 2010, ia mencapai hasil yang mengesankan di kejuaraan atletik Eropa. Dia memenangkan emas di nomor 5000 m dan 10.000 m.

Menyusul langkah untuk meraih penghargaan internasional ini, Farah memutuskan untuk menjadikan Alberto Salazar sebagai pelatih penuh waktunya. Pada 2011, dia pindah bersama istrinya Tania ke Oregon. Tania memiliki seorang putri bernama Rhianna dari pernikahan sebelumnya. Farah membesarkannya sebagai miliknya.

Metode pelatihan Salazar berhasil untuk Farah. Kombinasi pelatihan ketinggian di Afrika dan penggunaan keuntungan marjinal (seperti mesin kriogenik untuk membantu pemulihan)

Pada tahun 2011, dia memiliki kejuaraan dunia yang hebat. Farah memenangkan 5000m dan hanya tertinggal tipis di final 10.000m – menyelesaikan perak.

Penampilannya yang bagus membuat Farah menjadi salah satu harapan medali teratas Inggris untuk Olimpiade. Di bawah sorotan media, Farah mampu memenangkan 10.000m (27: 30.42) pada malam yang terkenal (4 Agustus) untuk atletik Inggris. Itu adalah emas pertama Inggris pada jarak ini. Seminggu kemudian, Farah mampu mengulangi penampilannya dan mampu bertahan pada nomor 5.000m – membuatnya menjadi peraih medali emas Olimpiade ganda. Menggambarkan suasana di stadion olimpiade, jawab Farah.

“Saya tidak pernah mengalami hal seperti ini – tidak akan pernah lebih baik dari ini, ini adalah momen terbaik dalam hidup saya.”

Setelah memenangkan medali emas, Farah ditanya tentang kewarganegaraannya, dan apakah dia lebih suka memiliki bendera Somalia. Farah menjawab:

“Begini sobat, ini negaraku. Di sinilah saya dibesarkan, di sinilah saya memulai hidup. Ini adalah negara saya dan ketika saya mengenakan rompi Inggris Raya, saya bangga. Saya sangat bangga. Dukungan yang saya dapatkan hari ini luar biasa. Saya tidak percaya itu. Itu adalah momen terbaik dalam hidup saya. “

Setelah menang, foto Mo Farah yang sedang melakukan perayaan ‘Mobot’ menjadi gambar ikonik dari game tersebut. Hampir setenar Usain Bolt di 100m. Dia mengembangkan perayaan Mobot pada Mei 2012 setelah tampil di pembawa acara panel game dengan Clare Balding.

Pada tahun 2015, metode pelatihan pelatih Farah Alberto Salazar menjadi subjek penyelidikan setelah dia dikritik oleh mantan atlet yang menyarankan dia bersedia untuk mendorong batas ke wilayah abu-abu dari pengecualian penggunaan terapeutik – ketika atlet tersebut tidak benar-benar membutuhkan obat tersebut. tapi digunakan untuk keuntungan. Hal ini menyebabkan penyelidikan USADA terhadap Salazar. Farah awalnya berdiri di samping pelatihnya, tetapi pada 2017 pergi bekerja dengan Gary Lough (suami dari Paula Radcliffe. Menjelaskan keputusannya Farah mengatakan:

“Seperti yang selalu saya katakan, saya sangat percaya pada olahraga yang bersih dan saya sangat yakin bahwa siapa pun yang melanggar peraturan harus dihukum. Jika Alberto telah melewati batas, saya akan keluar tapi Usada tidak menuduhnya dengan apapun. Jika saya pernah punya alasan untuk meragukan Alberto, saya tidak akan mendampingi dia selama ini. ” (Guardian Okt 2017)

Jauh dari atletik, Farah mendirikan yayasan Mo Farah yang berupaya menghidupi anak yatim piatu di Somalia. Dia secara teratur mengunjungi anak yatim piatu yang didukung yayasannya. Selama Olimpiade, istrinya Tania mengandung anak kembar dan dia melahirkan tak lama setelah pertandingan.

Farah adalah penggemar berat Arsenal F.C, Dia adalah seorang Muslim yang taat dan membungkuk di tanah dalam doa setelah balapan. Emas ganda Olimpiade-nya telah memungkinkan dia untuk mendapatkan perjanjian sponsor yang menguntungkan dengan perusahaan seperti Nike, Lucozade, Bupa dan Virgin Media. Meskipun dia tidak mengungkapkan berapa banyak uang yang dia hasilkan, diperkirakan lebih dari £ 2 juta setahun.

Dia dianugerahi CBE pada daftar penghargaan 2013.

Pada 2013, ia memecahkan rekor Inggris Steve Cram yang berusia 28 tahun untuk 1500m, ketika Farah berlari 3: 28,81 di Monaco. Pada tahun 2014, ia menyelesaikan keinginan lamanya untuk berlari maraton London. Dia finis ke-8 dalam waktu 2: 08.21

Di Olimpiade 2016, Farah hanya menyelesaikan medali emas Olimpiade ganda kedua dengan memenangkan 5.000 dan 10.000 m. Pada 2017, ia mengumumkan pengunduran dirinya dari lari trek untuk fokus pada maraton.

Sumber : Biographyonline

Hits: 257