Biografi Jane Austen

Jane Austen (1775 – 1817) Penulis Inggris yang menulis fiksi romantis yang dipadukan dengan realisme sosial. Novel-novelnya yang terkenal antara lain Sense and Sensibility (1811), Pride and Prejudice (1813), Mansfield Park (1814) dan Emma (1816).

Kehidupan Awal Jane Austen

Jane Austen lahir di Steventon, Hampshire pada tanggal 16 Desember 1775. Dia adalah putri ketujuh dari keluarga delapan anak. Ayahnya, George Austen, adalah seorang pendeta dan hidup dengan penghasilan yang masuk akal sebesar £600 setahun. Namun, meski mereka kelas menengah, mereka tidak kaya; ayahnya tidak akan bisa memberi banyak untuk membantu putri-putrinya menikah. Jane dibesarkan bersama lima saudara laki-lakinya dan kakak perempuannya Cassandra. (saudara laki-laki lainnya, Edward, diadopsi oleh pasangan kaya tanpa anak dan tinggal bersama mereka). Jane dekat dengan saudara-saudaranya, terutama Cassandra, yang dia sayangi. Kedua saudara perempuan itu berbagi korespondensi panjang sepanjang hidupnya; banyak dari apa yang kita ketahui tentang Jane berasal dari surat-surat ini, meskipun, sayangnya, Cassandra membakar beberapa di antaranya karena kematian Jane.

Jane dididik di Oxford dan kemudian sekolah asrama di Reading. Pada awal 1800-an, dua saudara laki-laki Jane bergabung dengan angkatan laut untuk berperang dalam perang Napoleon; mereka akan menjadi laksamana. Koneksi angkatan lautnya dapat dilihat dalam novel seperti Mansfield Park. Setelah kematian ayahnya pada tahun 1805, Jane, bersama ibu dan saudara perempuannya, kembali ke Hampshire. Pada tahun 1809, saudara laki-lakinya Edward, yang dibesarkan oleh para Ksatria, mengundang keluarganya ke perkebunan yang dia warisi di Chawton. Di rumah pedesaan Chawton, Jane mampu menghasilkan beberapa novel terhebatnya.

Novel Jane Austen

Novel Jane Austen adalah cerminan dari pandangan hidupnya. Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya terisolasi dari bagian masyarakat tertentu. Teman-teman dekatnya sebagian besar adalah keluarganya dan orang-orang dari status sosial yang sama. Maka tidak mengherankan jika novelnya berfokus pada dua atau tiga keluarga kelas menengah atau atas. Sebagian besar novelnya juga didasarkan pada keindahan rumah pedesaan yang sangat disukai Jane.

Novelnya juga fokus pada masalah mendapatkan pernikahan yang cocok. Pada abad ke-19, pernikahan merupakan masalah besar yang dihadapi perempuan dan laki-laki; seringkali pertimbangan finansial menjadi hal yang terpenting dalam memutuskan pernikahan. Sebagai seorang penulis, Jane menyindir motivasi finansial ini, misalnya, dalam Pride and Prejudice sang ibu diejek karena ambisinya untuk menikahi putri-putrinya demi mendapatkan imbalan finansial yang maksimal. Jane sendiri tetap melajang sepanjang hidupnya. Terlepas dari godaan singkat, Jane tetap melajang dan tampaknya tidak terlalu tertarik untuk menikah. (tidak seperti karakter novelnya)

Kekuatan novel-novel Jane adalah kemampuannya untuk mendapatkan wawasan mendalam tentang karakter dan sifat hubungan manusia, bahkan dari lingkungan dan karakter yang cukup terbatas. Secara khusus, dia membantu mendefinisikan kembali peran dan aspirasi wanita kelas menengah seperti dirinya. Dengan memberikan sindiran jenaka tentang konvensi sosial, dia membantu membebaskan ide-ide kontemporer tentang apa yang bisa diperjuangkan wanita.

Selama hidupnya, novel-novel itu cukup populer. Salah satu pendukung terkuatnya adalah Walter Scott. Dia berkata tentang novelnya:

“Wanita muda itu memiliki bakat untuk menggambarkan keterlibatan perasaan dan karakter kehidupan biasa yang bagi saya merupakan hal terindah yang pernah saya temui.”

Pada awal abad ke-19, perempuan tidak diperbolehkan menandatangani kontrak dan penerbitan buku harus dilakukan oleh kerabat laki-laki. Melalui saudara laki-lakinya, penerbitnya Thomas Egerton setuju untuk menerbitkan novel Jane dan saat dirilis, novel itu laris manis. Saat itu, masyarakat pembaca novel cukup kecil, karena mahalnya harga kertas. Cetakan awal novel pertamanya ‘Sense and Sensibility’ (1811) hanya 750. Namun, karena terjual habis, buku itu dicetak ulang dan buku-buku berikutnya memiliki cetakan yang lebih besar. Jane memperoleh penghasilan sederhana dari royalti bukunya tetapi hanya meraih sedikit ketenaran karena buku-buku itu diterbitkan secara anonim.

Pada tahun 1815, dia mengetahui bahwa Pangeran Bupati (calon Raja George IV) meminta satu novel untuk dipersembahkan kepadanya. Oleh karena itu, Emma berdedikasi kepada Raja, meskipun Jane tidak menyukai laporan tentang perilakunya yang feminin dan tidak bermoral.
Kematian Jane Austen

Hanya beberapa tahun setelah mencapai kesuksesan sederhana sebagai penulis terbitan, Jane mulai merasa tidak enak badan dan, meskipun berusaha mengabaikannya dan terus menulis, kondisinya memburuk dengan cepat. Jane meninggal pada tahun 1816, hanya dalam usia 41 tahun. Dia meninggal karena penyakit Addison, kelainan pada kelenjar adrenal. Dia dimakamkan di Katedral Winchester.

Ada dua museum yang didedikasikan untuk Jane Austen.

Pusat Jane Austen di Bath dan
Museum Rumah Jane Austen, terletak di Chawton Cottage, di Hampshire, tempat dia tinggal dari tahun 1809 –1816

Pada tahun 2005, Pride and Prejudice terpilih sebagai novel Inggris terbaik sepanjang masa dalam jajak pendapat BBC.

Novels Jane Austen

  • Sense and Sensibility (1811)
  • Pride and Prejudice (1813)
  • Mansfield Park (1814)
  • Emma (1815)
  • Northanger Abbey (1818, posthumous)
  • Persuasion (1818, posthumous)
  • Lady Susan (1871, posthumous)

Unfinished fiction

  • The Watsons (1804)
  • Sanditon (1817)

Sumber : biographyonline.net

Hits: 51