Biografi Henry Ford

Share

Henry Ford (1863–1947) adalah seorang industrialis yang mengubah wajah manufaktur mobil di Amerika, menjadi lambang Kapitalisme Amerika. Dia meminjamkan namanya ke ‘Fordism’ – produksi massal yang efisien.
Henry Ford Kehidupan Awal

Henry Ford Henry lahir pada tahun 1863 di sebuah pertanian di pedesaan Michigan, dekat Detroit. Sejak usia dini, ia menyatakan minat pada perangkat mekanik. Dia diberi arloji saku pada usia 15, dan ia mengembangkan reputasi sebagai pembuat arloji yang berpengalaman.

Tak lama setelah ibunya meninggal, Henry meninggalkan pertanian keluarga untuk mencari pekerjaan di Detroit. Dia berusaha keras untuk menjadi seorang insinyur di Edison Illuminating Company. Pada 1893 ia telah menjadi chief engineer dan mendapatkan pengakuan dan dorongan dari Thomas Edison. Henry Ford mempertahankan kasih sayang yang dalam terhadap Thomas Edison sepanjang hidupnya.

Ia bekerja sebagai chief engineer di Edison bahwa ia dapat bekerja pada quadricycle penggerak bensin. Pengujiannya berhasil, dan ini memungkinkannya untuk mengembangkan quadricycle menjadi mobil kecil; ini membuktikan dasar untuk mobil motor Model T terkenal yang diperkenalkan pada tahun 1908. Ford Motor Company dibentuk pada tahun 1903 dengan dukungan $ 28.000 dari berbagai investor.

Henry Ford mengejutkan dunia industri dengan menawarkan upah harian sebesar $ 5 sehari. Bahkan dengan harga hari ini itu adalah gaji yang sangat bagus. Upah ini jauh di atas apa yang ditawarkan di tempat lain. Pada stroke, itu memecahkan masalah perputaran tenaga kerja dan mendorong pekerja terbaik untuk datang dan bekerja untuk Ford. Dengan membayar upah tinggi, Ford mampu mendorong tingkat produktivitas tenaga kerja tertinggi. Meskipun banyak yang mengkritik gajinya yang tampaknya terlalu murah hati, ia juga menunjukkan, bahwa upah yang tinggi membantu para pekerja untuk dapat membeli mobil yang mereka hasilkan.

Namun, Henry Ford memusuhi peran serikat pekerja. Untuk waktu yang lama, ia berjuang melawan serikat pekerja, menolak untuk melakukan apa pun untuk melakukannya. Namun, pada 1941, dengan para pekerja mogok, istrinya mendorongnya untuk menyerah kepada United Auto Workers (UAW).

Henry Ford yang juga merevolusi proses lini produksi. Dia membantu mengembangkan metode produksi jalur perakitan dan selalu berusaha memotong biaya. Meskipun ia tidak ‘menciptakan’ jalur perakitan, ia memang membuat salah satu aplikasi komersial paling sukses dari potensinya. Ini menyebabkan keputusannya untuk memberi pelanggan warna apa saja yang mereka pilih asalkan berwarna hitam.

“Setiap pelanggan dapat memiliki mobil dicat warna apa saja yang ia inginkan asalkan hitam.” – My Life and Work (1922) Bab IV, hal. 71

Motif untuk bersikeras pada hitam adalah karena hitam adalah warna tercepat untuk mengering dan karenanya termurah.

Dampak dari jalur perakitan adalah untuk membantu mengurangi biaya mobil motor Model T. Ini membantu Ford menjadi perusahaan dominan di industri mobil. Perkiraan dari tahun 1932 menyarankan Ford memproduksi 33% dari produksi mobil dunia.

Henry Ford tidak menyukai perang. Dia membantu mendanai sebuah kapal perdamaian ke Eropa pada tahun 1915 dan berbicara menentang ‘pemodal yang tidak jelas yang mendorong perang’.

“Sebaliknya, banyak dari pebisnis ini yang bekerja erat dengan para militer yang memulai, mengemudi, dan mengakhiri perang. Dan mereka ada di dalamnya untuk apa yang bisa mereka dapatkan dari pembunuhan untuk menggemukkan dompet mereka. Mereka bekerja untuk kondisi yang mencegah upah yang baik dan pekerjaan tetap untuk pria yang bersedia. Apa yang akan mereka lakukan dengan surplus pembuat amunisi ketika perang berakhir? ”

– Henry Ford, Diterbitkan 5 September 1915 di Detroit Free Press

Dia tidak pernah benar-benar terlibat dalam upaya Perang Dunia Kedua, meskipun dia mengizinkan pejabat lain di perusahaan Ford untuk mengubah Ford menjadi salah satu pembangun pesawat militer terbesar dalam perang.

Henry Ford umumnya tidak berafiliasi dengan partai politik. Namun, pada tahun 1924, Woodrow Wilson membujuknya untuk mencalonkan diri sebagai Senator sebagai seorang demokrat. Setelah kehilangan tawarannya, dia tidak terlibat dalam politik partai lagi.

Henry Ford juga berlangganan berbagai pamflet anti-semit. Meskipun kemudian dia meminta maaf atas beberapa pandangan anti-semitnya, Adolf Hitler mengagumi Henry Ford. Ford adalah satu-satunya orang asing yang disebutkan dalam Mein Kampf. Hitler ingin Volkswagen mencerminkan teknik produksi dan filosofi perusahaan Ford Motor.

Henry Ford juga terkenal karena beberapa kutipan pengembangan diri inspirasionalnya – menekankan kerja keras dan kemandirian.

“Anda akan menemukan orang-orang yang ingin digendong di pundak orang lain, yang berpikir bahwa dunia berutang pada mereka. Mereka sepertinya tidak melihat bahwa kita semua harus berkumpul dan bekerja sama. “

Seperti dikutip dalam Wisdom & Inspiration for the Spirit and Soul (2004) oleh Nancy Toussaint, hlm. 85

Menjelang akhir hidupnya, ia menghabiskan banyak waktu dengan temannya Thomas Edison, yang pindah ke West Orange, New Jersey. Dia mengatakan bahwa uang tidak pernah secara khusus menarik baginya dan sepanjang hidupnya, dia mempertahankan sifat hematnya dan keengganannya untuk membelanjakan uang untuk dirinya sendiri.

“Saya tidak pernah tahu apa yang harus dilakukan dengan uang setelah pengeluaran saya dibayarkan — tidak dapat menyia-nyiakannya sendiri tanpa melukai diri saya sendiri, dan tidak ada yang mau melakukan itu. Bagaimanapun, uang adalah hal yang paling tidak berguna di dunia. “- Henry Ford’s Own Story, bag.4

Agama Henry Ford

Ford dibesarkan di gereja Episcopolian, tetapi ia bukan pengikut yang berkomitmen. Dia mengadopsi keyakinan reinkarnasi ke dalam pandangan dunianya, mengatakan bahwa dia percaya dibutuhkan banyak nyawa untuk mengembangkan keterampilan dan kemampuan tertentu.

“Genius adalah pengalaman. Beberapa orang tampaknya berpikir bahwa itu adalah hadiah atau bakat, tetapi itu adalah buah dari pengalaman panjang dalam banyak kehidupan. ”

Berbicara tentang agama, ia menganjurkan pentingnya hidup daripada belajar agama.

“Agama, seperti yang lainnya, adalah hal yang harus tetap berfungsi. Saya melihat tidak ada gunanya menghabiskan banyak waktu belajar tentang surga dan neraka. Menurut pendapat saya, seorang pria membuat surga dan neraka sendiri dan membawanya berkeliling bersamanya. Keduanya adalah kondisi pikiran. “(Kisah Henry Ford sendiri)

 

Sumber : https://www.biographyonline.net/business/henry-ford.html

Hits: 86