Biografi Emil Zatopek

Emil Zatopek adalah atlet Cekoslowakia yang memenangkan tiga medali emas di Olimpiade Helsinki tahun 1952 (5.000 m, 10.000 m dan maraton). Dia terkenal karena pelatihan tanpa henti yang melibatkan penggunaan pelatihan interval perintis. Seorang pahlawan di daerah asalnya Cekoslowakia ia adalah anggota berpengaruh di Partai Komunis, namun, ia kemudian diusir karena mendukung gerakan demokrasi 1968 dan akibatnya dipaksa bekerja di pekerjaan pertambangan berbahaya. Dia direhabilitasi pada tahun 1990 oleh Presiden Ceko Václav Havel. Zatopek dianggap sebagai salah satu atlet terbesar dan tokoh olahraga abad ke-20.

“Hebat adalah kemenangan, tetapi persahabatan adalah yang terbesar.”

– Emil Zatopek

Biografi singkat Emil Zatopek

Emil Zatopek lahir di Cekoslowakia pada tahun 1922. Orangtuanya yang bekerja di kelas, Frantisek dan Anzeka memiliki delapan anak. Keluarga besar berarti keuangan keluarga tersebar tipis dan Emil selalu sadar hidup dekat dengan garis kemiskinan.

Sebagai seorang anak, Zatopek adalah roh yang cerdas, berpikiran mandiri, dengan daya ingat yang tidak biasa. Banyak teman mengatakan ciri khas Zatopek muda adalah kesediaannya untuk mencoba segalanya secara berbeda.

Pada tahun 1937, tepat sebelum ulang tahunnya yang ke 15, Zatopek meninggalkan kota kelahirannya untuk bekerja di pabrik Bata besar di Zlin. Untuk saat itu, itu adalah pekerjaan yang masuk akal, meskipun sangat disiplin dan agak berulang.

Berusia 18 tahun, dia tidak tertarik untuk berlari tetapi pada satu kesempatan dipilih oleh perusahaannya untuk ikut lomba. Terlepas dari protesnya bahwa dia tidak layak, dia dipaksa untuk memulai balapan dan akhirnya berada di urutan kedua dari 100. Ini mulai minatnya dalam berlari, dan dalam waktu empat tahun dia mewakili Cekoslowakia. Perang dunia kedua dan pendudukan Jerman atas Cekoslowakia berarti dia kehilangan beberapa tahun terbaik dalam karirnya. Tetapi, selama perang, dia bisa bertahan dengan pelatihannya dan membuat peningkatan yang signifikan.

Setelah Perang Dunia Kedua, ia bergabung dengan pasukan baru Cekoslowakia, yang bersimpati untuk memberinya waktu untuk melatih – terutama ketika kesuksesan internasional mengikuti. Pada tahun 1948, ia menjadi nama rumah tangga yang memenangkan 10 km dalam Olimpiade London yang ketat. Dia juga finis kedua dalam 5 km, meskipun banyak yang merasa bahwa berlari dengan cadangan yang lebih besar di heats mungkin memungkinkannya untuk menang.

Zatopek berkomentar tentang seberapa penting Olimpiade 1948 adalah:

“Bagi saya, Olimpiade 1948 adalah pembebasan semangat. Setelah semua hari-hari gelap perang, pemboman, pembunuhan, kelaparan, kebangkitan Olimpiade seolah-olah matahari telah terbit. Saya pergi ke Desa Olimpiade pada tahun 1948 dan tiba-tiba tidak ada lagi perbatasan, tidak ada lagi hambatan. Hanya orang-orang yang bertemu bersama. Itu luar biasa hangat. Pria dan wanita yang telah kehilangan kehidupan selama lima tahun kembali lagi. ”

Tak lama setelah Olimpiade 1948, ia menikahi Zana, yang merupakan pelempar lempar lembing Olimpiade. Selama Olimpiade London, ia membeli dua cincin emas dari sebuah toko di Piccadilly Circus. Dia mengusulkan dengan cara yang tidak biasa (mereka berdua lahir 19 September 1922) “Jadi, kami berdua lahir pada hari yang sama, bagaimana jika, secara kebetulan, kami juga akan menikah pada hari yang sama?”

Pernikahan mereka sebagian besar bahagia, meskipun kekecewaan Emil tetap tanpa anak.

Setelah Olimpiade 1948, dominasi Zatopek untuk lari jarak menengah tumbuh – mengarah ke beberapa rekor dunia. Pada tanggal 29 September 1951, Emil Zatopek menjadi orang pertama yang berlari 20 kilometer dalam waktu kurang dari satu jam dan memecahkan empat rekor dunia dalam satu balapan yang menakjubkan. Pada akhir 1953, ia memegang delapan rekor dunia — satu-satunya orang dalam sejarah yang menyimpan begitu banyak catatan pada saat yang sama. Secara total, ia mencetak 18 rekor dunia.

Olimpiade Helsinki 1952

Pada tahun 1952, Emil Zatopek mencapai salah satu prestasi Olimpiade terbesar sepanjang masa – sesuatu yang mungkin tidak akan pernah direproduksi. Dia memenangkan emas dalam 5km, 10km dan kemudian pada saat terakhir memutuskan untuk menjalankan maraton pertamanya. Meskipun tidak ada pengalaman sebelumnya di kejauhan, ia memenangkan lomba lebih dari dua menit. Emas tiga kali lipat Olimpiade ini tetap merupakan pencapaian yang belum pernah terjadi sebelumnya. Fitur luar biasa dari Olimpiade ini adalah bahwa dua bulan sebelum Olimpiade, dokter menasihatinya untuk tidak berlomba karena kelenjar yang terinfeksi. Zatopek mengabaikan saran dokter.

Insiden lain tak lama sebelum Olimpiade 1952 juga menggambarkan kesediaan Zatopek untuk mengambil sikap tidak ortodoks. Pada tahun 1952, Cekoslowakia berada dalam pergolakan penindasan politik yang hebat, dengan banyak orang dipenjara dan dieksekusi karena pandangan politik ‘tersangka’. Pembersihan stalinis tersebar luas dan bahkan atletik pun tidak kebal. Hanya delapan bulan sebelumnya, seluruh tim hoki es nasional ditangkap dan delapan pemain dijatuhi hukuman total 77 tahun – kejahatan mereka diduga merenungkan pembelotan.

Sesaat sebelum Olimpiade, Stanislav Jungwirth dikeluarkan dari tim nasional dengan alasan ayahnya berada di penjara karena pelanggaran politik. Tapi, Zatopek marah dan mengatakan kepada Kementerian Olahraga bahwa “Jika Standa tidak pergi, aku juga tidak akan”

Sikap Zatopek berani dan mungkin bodoh, karena konsekuensinya bisa parah. Itu juga luar biasa mengingat apa yang dipertaruhkan untuk Zatopek dan dia secara luas dianggap sebagai favorit untuk setidaknya dua medali emas Olimpiade. Pada akhirnya, Kementerian Olahraga turun dan mengizinkan Standa dan Zatopek untuk bepergian. Namun, berkas dibuat pada Zatopek untuk kemungkinan hukumannya setelah pertandingan. Dengan ancaman yang menggantung di atas kepalanya, Zatopek berkompetisi di Olimpiade. Triple uniknya dari medali emas Olimpiade memberi Zatopek popularitas publik yang menyelamatkannya dari hukuman lebih lanjut, atlet yang lebih rendah mungkin akan bernasib sangat berbeda.

Zatopek bukan hanya juara Olimpiade, tetapi karakter suka berteman yang secara spontan membangun hubungan dan niat baik dengan atlet dari negara lain. Dalam Olimpiade Helsinki tahun 1952, Zatopek-lah yang mewujudkan cita-cita Olimpiade – yang sering memungkinkan orang barat ke dalam akomodasi Pakta Warsawa yang terpisah.

Bagi Zatopek, Olimpiade itu penting karena cita-cita persahabatan internasionalnya. Dia belajar berbicara beberapa bahasa dan dengan mudah memulai percakapan dengan orang-orang dari seluruh dunia. Dia memiliki semangat yang sangat dermawan – sering membantu orang asing atau orang-orang yang datang menemuinya di flatnya di Praha.

Emil Zatopek melemparkan segala sesuatu ke dalam larinya dan ini tercermin dalam ekspresi wajahnya yang menyakitkan. Gaya berlarinya sering dikritik karena kurus, tidak efisien dan tidak menarik, tetapi Zatopek membalas Anda tidak memenangkan hadiah apa pun untuk penampilan dalam lomba lari. Dia mengabaikan kritiknya dan mempertahankan gaya uniknya sepanjang karirnya.

“Aku akan belajar untuk memiliki gaya yang lebih baik setelah mereka mulai menilai balapan sesuai dengan kecantikan mereka. Selama itu masalah kecepatan, maka perhatian saya akan diarahkan untuk melihat seberapa cepat saya bisa menutupi tanah. “

—Emil Zatopek

Pelatihan Emil Zatopek

Emile Zatopek terkenal dengan rutinitas latihan kerasnya. Dia akan melatih cuaca apa pun dan mendorong dirinya sendiri melalui rutinitas latihan yang menghukum untuk mendapatkan yang terbaik dari dirinya sendiri. Dia dikatakan telah melakukan interval 400 meter hingga 80 kali dalam satu sesi pelatihan. Dalam banyak hal, Zatopek adalah pelopor pelatihan interval yang hebat – membuat upaya yang pendek dan keras. Filosofinya adalah untuk mengembangkan kecepatan dan kemudian dapat mengulanginya selama periode waktu yang lama. Berbicara tentang pelatihan intensifnya, Zatopek mengatakan:

“Jika seseorang bisa tetap berpegang pada pelatihan selama bertahun-tahun yang panjang, maka kekuatan akan tidak lagi menjadi masalah. Sedang hujan? Itu tidak masalah. Aku lelah? Itu intinya. Hanya saya yang harus melakukannya. “

Pada saat itu, ini menantang kebijaksanaan pelatihan konvensional. Zatopek berkomentar tentang masalah pelatihan interval.

Emil Zatopek pada Pelatihan Interval, “Semua orang berkata, ‘Emil, kamu bodoh!’ Tapi ketika saya pertama kali memenangkan Kejuaraan Eropa, mereka berkata: ‘Emil, kamu jenius!'”

Prinsip Emily Zatopek

Ketika ia tumbuh dalam status internasional, Zatopek digunakan sebagai juru bicara rezim Komunis. Akar kelas pekerja dan kecakapan olahraga membuatnya menjadi juru bicara yang berguna. Dia juga seorang pembicara berbakat yang memiliki kapasitas untuk terhubung dengan audiens. Meskipun sebagian besar dia menjauh dari politik, dia benar-benar percaya pada sosialisme dan komunisme dan kemudian bergabung dengan Partai Komunis. Namun, ia semakin menyadari beberapa kegagalan rezim Komunis.

Pada musim semi Praha 1968, Zatopek berbicara untuk sayap demokratik yang menyerukan perubahan dan kebebasan yang lebih besar dari Kremlin. Zatopek memiliki kesetiaan luar biasa kepada Alexander Dubcek, pemimpin sayap demokratik yang menentang invasi Rusia. Ketika revolusi gagal, dan garis keras Soviet menegaskan kembali kendali, Zatopek dihukum atas dukungannya yang antusias terhadap Musim Semi Praha. Dia diusir dari tentara dan Partai Komunis. Dia kehilangan kenyamanan dari kehidupan sebelumnya dan selama beberapa tahun harus bekerja di tambang. Perjalanan internasional dan pengakuan nasional benar-benar mengering. Zatopek sekarang dicurigai. Pasca-1968 adalah masa yang sulit bagi Zatopek dengan desakan agar dia meninggalkan “pandangan demokratis” sebelumnya. Perlahan dia agak direhabilitasi oleh rezim setelah belajar untuk lebih berhati-hati dalam mengekspresikan pandangan politik. Pada pertengahan 1970-an, ia dapat melakukan perjalanan lagi, mewakili Cekoslowakia di acara olahraga internasional.

Selain menjadi pelari yang hebat, Emil juga legendaris karena hatinya yang murah hati dan sifatnya yang baik. Pelari hebat Australia Ron Clarke telah mencapai banyak prestasi spektakuler dalam atletik, tetapi, medali emas Olimpiade selalu menghindarinya. Ketika Ron Clarke pergi mengunjungi Zatopek, Zatopek menemaninya ke bandara. Pada saat terakhir, Zatopek menusukkan sesuatu ke tangannya. Clarke mengira itu mungkin dokumen rahasia, tetapi, ketika dia naik pesawat dia terkejut melihat medali emas Olimpiade dengan catatan dari Zatopek yang mengatakan hanya “Karena kamu pantas mendapatkannya”. Kata Clarke

“Saya tahu tidak ada yang menghargai hadiah lebih dari saya, satu-satunya medali emas Olimpiade, dan bukan karena apa itu, tetapi karena orang yang semangatnya diwakilkan”.

Zatopek memiliki ketulusan yang luar biasa. Dia mengisahkan tiba di Olimpiade 1948 di London:

“Ini adalah kompetisi pertama saya di Olimpiade dan saya terkejut datang ke stadion Olimpiade dan membaca hal-hal paling penting tentang Olimpiade adalah: ‘Tidak untuk menang tetapi untuk mengambil bagian’. Apa — tidak untuk menang? Ah, tapi aku ingin menang! “

Zatopek meninggal pada usia 78 di Praha, 2000. Dia hidup untuk menyaksikan penggulingan rezim Komunis yang represif dan meninggalkan warisan prestasi atletik yang mendalam.

 

Sumber : https://www.biographyonline.net/sport/athletics/emile-zatopek.html

Hits: 381