Biografi Bunda Teresa

Share

Bunda Teresa (1910–1997) adalah seorang biarawati Katolik Roma yang mengabdikan hidupnya untuk melayani orang miskin dan melarat di seluruh dunia. Dia menghabiskan bertahun-tahun di Calcutta, India di mana dia mendirikan Missionaries of Charity, sebuah kongregasi religius yang ditujukan untuk membantu mereka yang sangat membutuhkan. Pada 1979, Bunda Teresa dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian dan menjadi simbol amal, pekerjaan tanpa pamrih. Pada 2016, Bunda Teresa dikanonisasi oleh Gereja Katolik Roma sebagai Saint Teresa.

Biografi Pendek Bunda Teresa

Bunda Teresa lahir pada tahun 1910 di Skopje, ibu kota Republik Makedonia. Tidak banyak yang diketahui tentang kehidupan awalnya, tetapi di usia muda, dia merasakan panggilan untuk menjadi biarawati dan melayani melalui membantu orang miskin. Pada usia 18 tahun, ia diberi izin untuk bergabung dengan sekelompok biarawati di Irlandia. Setelah beberapa bulan pelatihan, dengan para Suster Loreto, dia kemudian diberi izin untuk melakukan perjalanan ke India. Dia mengambil sumpah agama resmi pada tahun 1931 dan memilih untuk dinamai St Therese dari Lisieux – santo pelindung para misionaris.

Setibanya di India, ia mulai dengan bekerja sebagai guru; Namun, kemiskinan yang meluas di Calcutta membuat kesan mendalam padanya, dan ini menyebabkan dia memulai sebuah tatanan baru yang disebut “The Missionaries of Charity”. Tujuan utama dari misi ini adalah untuk menjaga orang, yang tidak ada orang lain yang siap untuk menjaga. Bunda Teresa merasa bahwa melayani orang lain adalah prinsip dasar dari ajaran Yesus Kristus. Dia sering menyebutkan perkataan Yesus,

“Apa pun yang kamu lakukan untuk saudara-saudaraku yang paling hina, kamu lakukan itu untukku.”

Seperti kata Bunda Teresa sendiri:

“Cinta tidak bisa tetap dengan sendirinya – itu tidak ada artinya. Cinta harus dilaksanakan, dan tindakan itu adalah pelayanan. ”- Bunda Teresa

Dia mengalami dua periode traumatis di Calcutta. Yang pertama adalah kelaparan Bengal pada tahun 1943 dan yang kedua adalah kekerasan Hindu / Muslim pada tahun 1946, sebelum pemisahan India. Pada tahun 1948, ia meninggalkan biara untuk hidup penuh waktu di antara yang termiskin di Calcutta. Dia memilih untuk mengenakan sari India putih, dengan batas biru, karena menghormati pakaian tradisional India. Selama bertahun-tahun, Bunda Teresa dan sekelompok kecil biarawati bertahan dengan penghasilan dan makanan minimal, seringkali harus meminta dana. Tapi, perlahan usahanya dengan yang termiskin dicatat dan dihargai oleh komunitas lokal dan politisi India.

Pada tahun 1952, ia membuka rumah pertamanya untuk orang mati, yang memungkinkan orang untuk mati dengan bermartabat. Bunda Teresa sering menghabiskan waktu bersama mereka yang sekarat. Beberapa telah mengkritik kurangnya perhatian medis yang tepat, dan penolakan mereka untuk memberikan obat penghilang rasa sakit. Yang lain mengatakan bahwa itu memberi banyak orang yang diabaikan kesempatan untuk mati mengetahui bahwa seseorang peduli.

Karyanya menyebar ke seluruh dunia. Hingga 2013, ada 700 misi yang beroperasi di lebih dari 130 negara. Ruang lingkup pekerjaan mereka juga diperluas untuk mencakup panti asuhan dan rumah sakit bagi mereka yang menderita penyakit mematikan.

“Tidak semua dari kita dapat melakukan hal-hal besar. Tetapi kita dapat melakukan hal-hal kecil dengan cinta yang luar biasa. ”

Bunda Teresa

Bunda Teresa tidak pernah berusaha untuk mempertobatkan mereka yang beragama lain. Mereka yang berada di rumah perawatannya diberi ritual keagamaan yang sesuai dengan iman mereka. Namun, ia memiliki iman Katolik yang sangat tegas dan mengambil garis tegas tentang aborsi, hukuman mati dan perceraian – bahkan jika posisinya tidak populer. Seluruh hidupnya dipengaruhi oleh iman dan agamanya, meskipun kadang-kadang dia mengaku tidak merasakan kehadiran Tuhan.

Missionaries of Charity sekarang memiliki cabang di seluruh dunia termasuk cabang di negara maju di mana mereka bekerja dengan para tunawisma dan orang-orang yang terkena dampak AIDS. Pada tahun 1965, organisasi ini menjadi Keluarga Religius Internasional dengan keputusan Paus Paulus VI.

Pada 1960-an, kehidupan Bunda Teresa dibawa ke perhatian publik yang lebih luas oleh Malcolm Muggeridge yang menulis buku dan menghasilkan film dokumenter berjudul “Sesuatu Yang Indah untuk Tuhan”.

Pada tahun 1979, ia dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian “untuk pekerjaan yang dilakukan dalam perjuangan untuk mengatasi kemiskinan dan kesusahan, yang juga merupakan ancaman bagi perdamaian.” Dia tidak menghadiri perjamuan seremonial tetapi meminta agar dana $ 192.000 diberikan kepada miskin.

Pada tahun-tahun berikutnya, dia lebih aktif di negara-negara maju barat. Dia berkomentar bahwa meskipun Barat makmur secara materi, sering kali ada kemiskinan spiritual.

“Rasa lapar akan cinta jauh lebih sulit dihilangkan daripada rasa lapar akan roti.”

Bunda Teresa

Ketika dia ditanya bagaimana mempromosikan perdamaian dunia, dia menjawab, “Pulanglah dan cintai keluargamu”.

Selama dua dekade terakhir hidupnya, Bunda Teresa menderita berbagai masalah kesehatan, tetapi tidak ada yang dapat menghalangi dia untuk memenuhi misinya melayani yang miskin dan membutuhkan. Sampai penyakit terakhirnya, dia aktif dalam perjalanan keliling dunia ke berbagai cabang The Missionaries of Charity. Selama beberapa tahun terakhir, dia bertemu Putri Diana di Bronx, New York. Keduanya meninggal dalam waktu satu minggu dari satu sama lain.

Setelah kematian Bunda Teresa, Vatikan memulai proses beatifikasi, yang merupakan langkah kedua menuju kanonisasi dan kesucian. Bunda Teresa secara resmi dibeatifikasi pada Oktober 2003 oleh Paus Yohanes Paulus II. Pada bulan September 2015, Paus Francis menyatakan:

“Bunda Teresa, dalam semua aspek kehidupannya, adalah pemberi belas kasihan ilahi yang murah hati, membuat dirinya tersedia bagi semua orang melalui sambutan dan pembelaannya terhadap kehidupan manusia, mereka yang belum lahir dan mereka yang ditinggalkan dan dibuang,”

“Dia membungkuk di hadapan orang-orang yang dihabiskan, dibiarkan mati di sisi jalan, melihat di dalam diri mereka martabat yang diberikan Tuhan. Dia membuat suaranya didengar di hadapan kekuatan dunia ini, sehingga mereka dapat mengenali kesalahan mereka atas kejahatan kemiskinan yang mereka ciptakan. ”

Bunda Teresa adalah seorang suci yang hidup yang memberikan contoh dan inspirasi besar bagi dunia.
Penghargaan diberikan kepada Bunda Teresa

  • Hadiah Perdamaian Paus Yohanes XXIII yang pertama. (1971)
  • Hadiah Kennedy (1971)
  • Hadiah Nehru – “untuk mempromosikan perdamaian dan pemahaman internasional” (1972)
  • Hadiah Internasional Albert Schweitzer (1975),
  • The Nobel Peace Prize (1979)
  • States Medal of Freedom States (1985)
  • Medali Emas Kongres (1994)
  • Penghargaan Perdamaian U Thant 1994
  • Kewarganegaraan kehormatan Amerika Serikat (16 November 1996),

 

Sumber :

https://www.biographyonline.net/nobelprize/mother_teresa.html

Hits: 143