Biografi Aung San Suu Kyi

Share

Aung San Suu Kyi AC lahir 19 Juni 1945 di Rangoon, adalah seorang aktivis pro-demokrasi dan pemimpin Liga Nasional untuk Demokrasi di Burma. Selama kontrol militer Myanmar, dia adalah tahanan yang memiliki hati nurani dan advokat tanpa kekerasan

perlawanan. Selama bertahun-tahun (1989-2010) dia ditahan di bawah tahanan rumah. Namun, pada pembebasannya, ia memimpin Liga Nasional untuk Demokrasi dan menjabat sebagai Penasihat Negara pertama dan berkuasa, posisi yang mirip dengan Perdana Menteri. Sejak 2016, ia mendapat kecaman internasional karena gagal membendung penganiayaan terhadap orang Rohingya di Negara Bagian Rakhine di perbatasan dengan Malaysia.

Aung San Suu Kyi lahir pada 19 Juni 1945 di Rangoon (waktu itu Burma Inggris). Dia adalah anak ketiga di keluarganya. Namanya berasal dari tiga kerabat; “Aung San” dari ayahnya, “Kyi” dari ibunya dan “Suu” dari neneknya. Ayahnya, Aung San, berperan penting dalam menegosiasikan kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1947. Ia juga mendirikan tentara Burma dan dibunuh oleh lawan-lawan politiknya pada akhir 1947.

Suu Kyi belajar di sekolah-sekolah dasar di Rangoon, sebelum belajar di India (lulus dari New Delhi University, 1964) dan St Hugh’s College, Oxford University (1968). Setelah Universitas Oxford, ia bekerja untuk PBB selama tiga tahun. Pada tahun 1972 ia menikah dengan Michael Aris yang tinggal di Bhutan – mereka memiliki dua anak.

Pada 1988 dia kembali ke Burma untuk mengunjungi ibunya yang sakit tetapi terperangkap dalam pemberontakan 1988 ketika protes terhadap Junta Burma muncul di seluruh negeri. Suu Kyi menjadi aktif dalam mendukung Liga untuk Demokrasi dan segera dipromosikan ke posisi terkemuka dalam gerakan.

“Para bhikkhu dan orang-orang terhormat. Rapat umum ini bertujuan untuk memberi tahu seluruh dunia tentang kehendak rakyat … Tujuan kami adalah untuk menunjukkan bahwa seluruh orang memiliki keinginan paling kuat untuk sistem pemerintahan demokratis multipartai. ”

Suu Kyi, Pidato publik pertama (26 Agustus 1988).

Sekitar waktu ini suaminya didiagnosis menderita kanker stadium akhir, tetapi ia tidak diizinkan masuk ke negara itu, namun, meskipun kesehatan Suu yang sakit, Suu Kyi enggan pergi sekarang, ia memiliki posisi penting dalam gerakan demokrasi.

Pada tahun 1989, ia ditempatkan di bawah tahanan rumah oleh junta militer. Dia diberitahu bahwa dia bisa memiliki kebebasan jika dia setuju untuk meninggalkan negara itu, tetapi dia lebih suka tinggal. Di bawah tahanan rumah, dia menghabiskan waktu mempelajari Buddhisme dan aktivisme politik dan tetap populer di kalangan mereka yang mendukung cita-cita demokrasi di Myanmar.

Untuk protesnya yang berprinsip, tanpa kekerasan terhadap militer dan dukungan untuk prinsip-prinsip demokrasi, ia dipuji oleh banyak kelompok hak asasi manusia dan badan-badan berpengaruh di seluruh dunia. Suu Kyi memenangkan Hadiah Rafto dan Hadiah Sakharov untuk Kebebasan Berpikir pada tahun 1990 dan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1991. Pada tahun 1992, ia dianugerahi hadiah perdamaian Jawaharlal Nehru oleh Pemerintah India untuk perjuangan damai dan tanpa kekerasan di bawah kediktatoran militer.

Selama bertahun-tahun dia ditahan di bawah tahanan rumah, dengan junta Burma berulang kali memperpanjang penahanannya. Menurut hasil pemilihan umum 1990, Suu Kyi mendapat hak untuk menjadi Perdana Menteri, sebagai pemimpin partai Liga Nasional untuk Demokrasi yang menang, tetapi penahanannya oleh junta militer menghalangi dia untuk mengambil peran itu.

“Kami memiliki keyakinan pada kekuatan untuk mengubah apa yang perlu diubah tetapi kami tidak berada dalam ilusi bahwa transisi dari kediktatoran ke demokrasi liberal akan mudah, atau bahwa pemerintahan yang demokratis akan berarti akhir dari semua masalah kita.”

Dia sering disebut Daw Aung San Suu Kyi; Daw bukan bagian dari namanya, tetapi kehormatan yang mirip dengan nyonya untuk wanita yang lebih tua, yang dihormati, secara harfiah berarti “bibi”. Sebenarnya, nama yang diberikannya setara dengan nama lengkapnya, tetapi dapat diterima untuk menyebutnya sebagai “Ms. Suu Kyi ”atau Dr. Suu Kyi, karena suku kata itu berfungsi untuk membedakannya dari ayahnya, Jenderal Aung San, yang dianggap sebagai bapak Burma modern. Album U2, All That You Can’tt Be Beind dilarang di Burma karena salah satu lagu (Walk On) ditulis tentang perjuangannya dan bagaimana, bahkan ketika pemerintah mengancamnya, ia “berjalan” ke arah lain.

“Bukan kekuatan yang merusak, melainkan ketakutan. Takut kehilangan kekuasaan merusak orang-orang yang menggunakannya dan takut akan momok kekuasaan merusak mereka yang menjadi sasarannya. ”

– Aung San Suu Kyi

Pada 2010, ia dibebaskan dari tahanan rumah dan berkeliling dunia berbicara untuk demokrasi di Burma. Pada musim panas 2012, ia menerima gelar doktor kehormatan dari Universitas Oxford. (Aung San Suu Kyi mempelajari PPE di St Hugh’s College, Oxford University)

Pada 2 Mei 2012, dia terpilih ke Parlemen Nasional dengan anggota parlemen Demokrat lainnya. Pada 2015, partainya, Liga Nasional untuk Demokrasi meraih kemenangan besar, meskipun ia tidak memenuhi syarat untuk menjadi Presiden (karena ketentuan yang mencegah janda dan ibu orang asing). Ia mengklaim akan memegang kekuasaan nyata dalam pemerintahan baru. Presiden, Htin Kyaw, menciptakan peran baru baginya – posisi Penasihat Negara pada 1 April 2016. Ini memungkinkannya untuk mengambil posisi dominan dalam pemerintahan.

Pada Desember 2016, PBB mengecam keras pemerintah Myanmar karena perlakuannya yang buruk terhadap orang-orang Rohingya, dan menyebut pendekatannya “tidak berperasaan” dan memperingatkan kemungkinan kejahatan terhadap kemanusiaan. PBB meminta Aung San Suu Kyi untuk mengakhiri kebisuannya dan membela minoritas Rohingya yang tertindas.

Pada 4 September 2017, PBB merilis laporan tentang hak asasi manusia di Myanmar. Ini mengkritik tanggapan Suu Kyi dengan alasan bahwa memberikan laporan kejahatan terhadap orang tak bersalah di desa Rohingya “Pemimpin de facto perlu turun tangan – itulah yang kami harapkan dari pemerintah mana pun, untuk melindungi semua orang di dalam yurisdiksi mereka sendiri.”

 

Sumber : biographyonline.net

Hits: 418