Biografi Amelia Earhart

Amelia Earhart (24 Juli 1897–1937)

Amelia Mary Earhart adalah perintis penerbangan yang menjadi wanita pertama yang terbang solo melintasi Atlantik. Dia membuat banyak catatan terbang solo dan menulis beberapa buku sukses tentang pengalamannya. Dia adalah pendukung kesetaraan hak bagi perempuan dan melihat perannya untuk menginspirasi perempuan lain dan memberi mereka keyakinan bahwa mereka dapat mencapai hal yang sama dengan laki-laki. Pada tahun 1937, dalam usia 40 tahun, Amelia Earhart menghilang di atas Samudra Pasifik dalam penerbangan solo yang berusaha mengelilingi dunia.

“Yang paling sulit adalah keputusan untuk bertindak, sisanya hanya keuletan. Ketakutannya adalah macan kertas. Anda dapat melakukan apa pun yang Anda putuskan untuk dilakukan. Anda dapat bertindak untuk mengubah dan mengendalikan hidup Anda; dan prosedurnya, prosesnya adalah hadiahnya sendiri. “

– Amelia Earhart

Biografi Pendek Amelia Earhart

Amelia Earhart lahir di Atchison, Kansas. Ayahnya adalah seorang pengacara dan kakeknya adalah mantan hakim federal, dan warga negara terkemuka Atchison.

Sejak usia dini, Amelia menunjukkan rasa petualangan yang hebat dan sering disebut sebagai ‘tomboi’. Dia menikmati kegiatan yang tidak biasa dilakukan oleh anak perempuan seusianya – seperti menembak tikus dengan senapan, memanjat pohon, dan memelihara satwa liar seperti cacing dan kodok pohon. Ibunya mendorong kebebasan yang lebih besar untuk anak-anaknya yang tidak biasa pada saat itu. Ibunya pernah berkomentar bahwa dia tidak percaya membesarkan anak-anaknya menjadi ‘gadis kecil yang baik’. Semangat kebebasan dan petualangan yang relatif ini adalah sifat umum sepanjang hidupnya.

Pada tahun 1909, Amelia dan saudara perempuannya bergabung dengan orang tuanya di Des Moines, Iowa, tempat ayahnya sekarang bekerja untuk perusahaan kereta api. Sayangnya, ayahnya didiagnosis sebagai pecandu alkohol, dan kemudian dia kehilangan pekerjaan. Pada 1915, keluarga itu pindah ke St. Paul, Minnesota, sebelum tak lama harus pindah lagi ke Chicago.

Di masa mudanya, Amelia dididik di rumah. Dia adalah seorang pembaca yang tajam dan menyimpan buku kliping wanita yang telah membuat prestasi signifikan di bidang yang pada waktu itu, terutama pelestarian pria.

Setelah pindah ke Chicago, Amelia mencoba mencari sekolah dengan pengajaran sains yang bagus, tetapi dia kecewa dengan apa yang ditawarkan, dan pendidikannya terbukti mengecewakan.

Pada tahun 1917, ia dilatih sebagai perawat dan mulai bekerja secara sukarela di Rumah Sakit Militer Spadina untuk tentara yang terluka dari Front Barat. Pada 1918, ia tertular flu Spanyol, saat bekerja sebagai perawat di Toronto. Butuh waktu satu tahun baginya untuk pulih dan meninggalkannya dengan sinusitis kronis, yang berdampak buruk pada terbangnya.

Pengalaman Terbang Pertama

Sekitar tahun 1919, ia memiliki pengalaman terbang besar pertamanya menonton layar oleh ace Perang Dunia 1. Dia berkomentar bahwa ada sesuatu yang membuatnya tertarik untuk terbang dan dia memiliki keinginan yang kuat untuk terbang.

“Aku tidak memahaminya pada saat itu, tetapi aku percaya bahwa pesawat merah kecil mengatakan sesuatu kepadaku saat melaju.”

Pada 28 Desember 1920, dia melakukan penerbangan pertamanya dengan pilot Frank Hawks. Dia berkata.

“Pada saat aku turun dua atau tiga ratus kaki, aku tahu aku harus terbang.”

Bekerja di berbagai pekerjaan, Amelia menabung untuk dapat membayar pelajaran terbang. Pada tahun 1921, dengan bantuan orang tuanya, ia dapat menerima pelajaran terbang dari Anita Snook, seorang pilot perintis wanita. Pada 1923, Amelia adalah wanita ke-16 yang akan dikeluarkan lisensi pilot.

Pada 1927, ia mengumpulkan 500 jam terbang solo. Ini adalah pencapaian yang cukup mengingat kondisi dasar penerbangan awal. Seorang pilot harus pandai dengan kontrol manual tetapi juga mahir dalam navigasi dan mengamankan rute penerbangan yang aman.

Kehidupan pribadi

Pada tahun 1931, ia menikah dengan George Putman, meskipun ia bersikeras memiliki tanggung jawab yang sama dalam pernikahan dan mempertahankan namanya sendiri. Dalam sebuah surat kepada suaminya, dia menulis:

“Aku ingin kau mengerti, aku tidak akan memelukmu dengan kode kesetiaan abad pertengahan apa pun kepadaku, aku juga tidak akan menganggap diriku terikat kepadamu juga.”

Bersama-sama mereka tidak memiliki anak, meskipun George memiliki dua anak dari pernikahan sebelumnya.
1928 Penerbangan Trans-Atlantik

Pada 1927, Charles Lindbergh menjadi orang pertama yang terbang solo melintasi Atlantik. Tidak lama kemudian, Amy Phipps Guest menawarkan untuk mensponsori seorang wanita yang mungkin bersedia melakukan penerbangan.

Pada tahun 1928, ia menemani pilot Wilmer Stultz dalam penerbangan 20 jam melintasi Atlantik ke Inggris. Penerbangan ini mendapat banyak perhatian media dan menjadikan Amelia sebagai figur publik. Dia kadang-kadang disebut sebagai Lady Lindy; ini menyebabkan peluang pemasaran yang menguntungkan dengan perusahaan rokok ‘Lucky Strike’. Gambar yang baru ditemukannya memungkinkannya untuk terlibat dalam desain busana wanita, dengan fokus pada garis-garis sederhana dan alami yang juga praktis untuk dipakai. Citra dirinya sebagai pilot yang sukses juga berperan dalam meningkatkan profil perjalanan udara bagi orang-orang biasa. 1930-an adalah awal nyata perjalanan udara komersial.

Penerbangan Transatlantik Solo Pertama 1932

Tidak lama setelah penerbangan pertamanya melintasi Atlantik, ia berangkat untuk melakukan beberapa penerbangan udara yang tidak ternoda sendirian. Dia menjadi wanita pertama yang melakukan penerbangan transatlantik solo pada 21 Mei 1932; terbang dari Newfoundland ke sebuah ladang di Culmore, utara Derry

Dia juga menggunakan citranya untuk mendukung kelompok wanita, terutama kelompok wanita yang didedikasikan untuk terbang seperti Ninety-Nines. Dia menjadi ramah dengan Eleanor Roosevelt, yang memiliki pandangan yang sama tentang hak asasi manusia dan kesetaraan perempuan.
Penerbangan Dunia 1937

Dengan dukungan dari Universitas Purdue, Earhart memulai rencana untuk membuat penerbangan global 29.000 mil yang menantang di sekitar khatulistiwa. Ini bukan penerbangan pertama yang melintasi dunia, tetapi akan menjadi yang terlama dekat dengan garis khatulistiwa. Dia memiliki Lockheed Electra 10E – dibangun sesuai spesifikasinya. Untuk bagian dari penerbangan, dia akan bergabung dengan Fred Noonan, seorang navigator berpengalaman.

Kematian

Pada akhir Juni 1937, Earhart dan Noonan telah melakukan perjalanan dari Miami ke Asia Tenggara dan Lae, New Guinea. Pada tanggal 2 Juli, mereka berangkat dari Lae yang bermaksud pergi ke Pulau Howland. Namun, pada pendekatan mereka ke Pulau Howland, ada pesan radio bahwa mereka kehabisan bahan bakar. Kontak terputus, dan pesawat tidak pernah sampai ke tujuan. Meskipun pencarian yang ekstensif untuk pesawat, mereka tidak dapat ditemukan, dan mereka dianggap mati dalam absen.

Dalam sebuah surat kepada suaminya sesaat sebelum penerbangan fatal terakhir, dia menulis:

“Ketahuilah aku cukup sadar akan bahayanya, aku ingin melakukannya karena aku ingin melakukannya. Wanita harus mencoba melakukan hal-hal seperti yang telah dilakukan pria. Ketika mereka gagal, kegagalan mereka pasti merupakan tantangan bagi orang lain. “

Teori yang paling banyak diterima adalah bahwa mereka kehabisan bahan bakar dan harus membuang pesawat di laut. Yang lain mengklaim bahwa mereka mungkin berhasil ke Pulau Phoenix.
Prestasi Amelia Earhart

  • First female to fly solo from Hawaii to California. January 11, 1935
  • First female to fly solo across Atlantic May 21, 1932
  • Inspired a generation of female pilots to take up a domain primarily the reserve of men.
  • Women’s Airforce Service Pilots who helped in World War II.
  • Woman’s world altitude record: 14,000 ft (1922)
  • First woman to fly the Atlantic (1928)
  • Speed records for 100 km (1931)
  • First woman to fly an autogyro (1931)
  • Altitude record for autogyros: 15,000 ft (1931)
  • First person to cross the U.S. in an autogyro (1932)
  • First woman to fly the Atlantic solo (1932)
  • First person to fly the Atlantic twice (1932)
  • First woman to receive the Distinguished Flying Cross (1932)
  • First woman to fly non-stop, coast-to-coast across the U.S. (1933)
  • Woman’s speed transcontinental record (1933)
  • First person to fly solo between Honolulu, Hawaii and Oakland, California (1935)
  • First person to fly solo from Los Angeles, California to Mexico City, Mexico (1935)
  • First person to fly solo nonstop from Mexico City, Mexico to Newark, New Jersey (1935)
    Speed record for east-to-west flight from Oakland, California to Honolulu,
  • Hawaii (1937)
  • President Herbert Hoover presented Earhart with a gold medal from the National Geographic Society.
  • Congress awarded her the Distinguished Flying Cross – the first ever given to a woman.

Sumber : https://www.biographyonline.net/adventurers/amelia-earhart.html

Hits: 780